RAKAN BLOG MASJID

30 December 2009

PROGRAM PENCERAPAN GERHANA BULAN SEPARA

HUKUM MEMBERI SALAM DAN MENJAWAB SALAM ORANG BUKAN ISLAM



Imam Muslim meriwayatkan sebuah hadis daripada Abi Hurairah bahawa Rasulullah saw bersabda:
لا تبدأوا اليهود ولا النصارى بالسلام فإذا لقيتم أحدهم في طريق فاضطروه إلى أضيقه

Maksudnya: “Janganlah kamu mulakan orang-orang Yahudi dan juga orang Nasrani dengan salam. Justeru itu, sekiranya kamu menemui seseorang mereka di jalan tolaklah mereka ke jalan yang paling sempit.

Ulama berbeza pendapat dalam menyelusuri fiqh (kefahaman) hadis ini. Kebanyakan mereka memutuskan bahawa haram memulakan ucapan salam kepada mereka. Sebahagian pula berkata ianya tidak haram tetapi makruh.

Seorang fuqaha iaitu Abu Sa`ad berpendapat, sekiranya seorang muslim ingin memberi ucapan hormat kepada bukan Islam dia boleh melakukannya dengan lafaz yang lain daripada lafaz salam. Contohnya dengan menyebut: (هداك الله ) maksudnya moga Allah memberi hidayah kepada kamu atau (أنعم الله صباحك) maksudnya moga Allah memberi anugerah di waktu pagimu ini. Imam Nawawi menyetujui pendapat ini tetapi dengan tambahan: sekiranya ianya diperlu. Antara contoh ucapannya bagi Imam Nawawi ialah ucapan selamat pagi, pagi yang bahagia, pagi yang baik, moga Allah kurniakan kamu dengan kebahagian di waktu pagi, atau nikmat di waktu pagi dan seumpamanya. Sekiranya tidak perlu maka pilihannya ialah jangan mengucapkan apa-apa. (Nawawi, al-Azkar, Dar al-Khayr, hlm. 311)

Pandangan ini bagi saya sesuai diamalkan oleh umat Islam di Malaysia pada hari ini. Mereka boleh menyatakan selamat pagi kepada bukan Islam tanda penghormatan, atau berdoa moga Allah bagi hidayah atau seumpamanya. Ucapan-ucapan ini boleh mendekatkan mereka dengan bukan Islam sebagai satu pendekatan dakwah.

Imam Bukhari dan Muslim meriwayatkan hadis daripada Anas bin Malik katanya, Rasulullah saw bersabda:
إذا سلم عليكم أهل الكتاب فقولوا وعليكم

Maksudnya: “Apabila kamu diberi salam oleh ahli Kitab, jawablah “wa`alaikum”.

Imam Bukhari pula meriwayatkan daripada Ibn `Umar –radiyallahu `anhuma- katanya; Rasulullah saw bersabda:
إذا سلم عليكم اليهود فإنما يقول أحدهم السام عليك فقل وعليك

Maksudnya: “Apabila kamu diberi salam oleh Yahudi, mereka hanya menyatakan Assaamu `alaikum (mampuslah kamu), maka jawablah: wa `alaik (dan ke atas kamu juga).

Daripada kedua-dua hadis diatas para fuqaha mengambil hukum apabila seorang muslim diberi salam oleh bukan Islam, jawapan yang diberi ialah wa `alaik atau wa `alaikum (dan ke atas kamu juga).

Imam Mawardi menghikayatkan satu wajah di kalangan ashab Syafie iaitu harus memulakan salam kepada bukan Islam dengan menyebut Assalamu `Alaik sahaja bukannya Assalamu `Alaikum. Begitu juga boleh menjawab salam mereka dengan Wa `Alaikum Salam, tapi tidak menyebut warahmatullah. Imam Nawawi menegaskan bahawa kedua-dua pendapat ini adalah janggal dan ditolak. (Nawawi, al-Azkar, Dar al-Khayr, hlm. 311)

Kesimpulan perbahasan di atas ialah ucapan salam adalah ucapan khusus untuk umat islam. Justeru, untuk bukan Islam tidak perlu digunakan lafaz salam tetapi boleh digunakan lafaz-lafaz penghormatan yang lain.
14 Muharram 1431H
Oleh: al-Ustaz Mohd Khairuddin Aman Razali at-Takiri

28 December 2009

ELAKKAN PEMBAZIRAN DALAM BERWUDU ATAU SEMASA AMBIL AIR SEMBAHYANG

JANGAN MEMBAZIR, WAIMA BERWUDU

Azan Zohor kedengaran. Muazzin yang sedang melaungkan azan itu seorang lelaki yang berbangsa Pakistan. Sudah pasti sebutan lafaz-lafaz azan, tidak sama dengan lafaz-lafaz azan sebutan orang Malaysia.

Orang Melayu Malaysia, apabila mereka menyebut lafaz arab, kadang-kala orang berbangsa arab sendiri pun merasa kagum. Ini terbukti, setiap kali berlaku musabaqah al-Quran, juaranya boleh dikatakan setiap tahun disandang oleh orang Malaysia.

Masjid Al-Faruqi, sebuah masjid yang berada di Gulshan – E – Iqbal, Karachi, Pakistan. Setiap kali solat berjemaah lima waktu, sekurang-kurang safnya adalah 7 saf. Di waktu solat subuh, jemaahnya kadang-kala mencecah 15 Saf. Lebih hebat, dikala solat Maghrib dan Isyak ditunaikan. Inilah hakikat pengamalan solat jemaah di Pakistan, yang amat jauh jika mahu dibandingkan solat jemaah di Malaysia.

Aku pergi ke masjid dalam keadaan tiada wudu’. Sudah pasti, sesampai di Masjid, aku ke tempat wudu’ terlebih dahulu. Sedang berwudu’, kelihatan seorang anak muda yang mempunyai wajah yang agak berseri. Tenang hatiku, dikala melihat wajahnya.

“dia ni mesti budak soleh.. tidak, takkan macam ni punya berseri muka” cetus hatiku.

Aku perhatikan dia berwudu’. Ternyata, dia membuka pili paip air dengan besar sekali.

“ini pembaziran..” hatiku berkata-kata. ”isy.. kalau ikut apa yang aku belajar, membazir air ketika berwudu’ adalah haram, jika air itu air waqaf.. kalau air itu, air sendiri, membazir air ketika berwudu’ adalah makruh[1]”

Rupa-rupanya, pemuda itu terperasan dengan tindakanku yang sedang memerhatikannya.

”Assalamualaikum..” dia memberi salam kepadaku.

”waalaikumsalam.. ” aku membalas salamnya. Aku melemparkan senyuman kepadanya, dan dia juga membalas senyumanku itu.

”Kiya Hal Hai?” (apa Khabar?) Dia menegur.

”Tik Thak Hoo” balasku ringkas. ”tum yaha, parta hai?” (kamu di sini belajar?) soalku.

“nehi.. yaha kam karta hoo” (tidak.. saya bekerja di sini) jawabnya.

Kami tidak bercakap panjang. Cukup sekadar bertegur-sapa sahaja. Kerana, solat sudah hampir hendak ditunaikan.

SOLAT JEMAAH

Setelah selesai solat jemaah, pemuda itu dilihat bersandar di salah sebuah tiang di masjid Al-Farooqi itu. usai berzikir dan berwirid, aku terus menuju kepadanya.

Aku menghulurkan tangan untuk bersalaman. Aku memperkenalkan diriku. Begitujuga dia, memperkenalkan dirinya sebagai Fadhlurrahman. Dia berbangsa Afghanistan, tetapi bekerja di Pakistan.

”kamu bukan orang pakistan kan?” soalnya.

Aku tersenyum dengan soalan itu. maklumlah, wajahku tidak sedikitpun iras orang yang berbangsa Pakistan. Tiba-tiba soalan sebegini boleh terpancul dari mulutnya.

”yap.. saya bukan orang Pakistan.. saya orang Malaysia” jawabku ringkas.

”di Pakistan, kamu buat apa?”

”saya belajar di sini”

”emmm... di mana kamu belajar?”

”Jamiah Farooqiyyah, Shah Faisal Caloni”

“kamu ni, bakal jadi Maulana la ni” dia berseloroh.

“eh.. tidak la.. biasa-biasa sahaja” jawabku sambil tersenyum.

BERBUAL-BUAL

Sedang kami berbual mesra, aku berfikir, bagaimana hendak keluarkan tajuk tentang pembaziran ketika berwudu’. Sengaja aku mahu membuka tajuk itu, kerana melihat dia berwudu’ tadi dengan membuka pili air dengan besar sekali.

Tidak semena-mena, aku sengaja bercakap tentang ibadat. Kelihatan dia agak tertarik dengan tajuk yang aku buka itu. perbualan kami tentang tajuk ibadat tersebut, seperti berlaku satu wacana yang tidak rasmi.

“kadang-kadang, ketika kita berwudu’ pun, kita boleh lakukan sesuatu yang boleh rugi pahala” aku membuka cerita

“emm.. “ dia kelihatan berfikir. “bagaimana tu?” soalnya.

“ye la.. berwudu’, hukumnya sunat. Kalau nak solat, berwudu’ jadi wajib. Kira-kiranya, dapat pahala la. Tetapi, ketika kita berwudu’, kita tidak sedar bahawa kita sudah lakukan pembaziran. Kalau kita membazir, syaitan cukup suka. Ia boleh jadi makruh.. silap haribulan, haram pun boleh jadi” aku memberi penerangan.

Dia kelihatan termenung sekejap.

”di zaman Nabi SAW dulu, Nabi SAW ada bersabda, ’jangan membazirkan air, waima kamu di sungai yang mengalir’
salah seorang sahabat bertanya, ’Wahai Rasulullah, apakah membazir pun boleh berlaku pada wudu?"
"ya.. Pada semua perkara boleh berlaku pembaziran" jawab Nabi SAW

Aku memberi ulasan dengan membaca satu hadis Nabi SAW riwayat Ibnu Majah[2].

“Astaghfirullah.. tadi saya berwudu’ dalam keadaan membazir la.. Ya Allah, ampunkanlah saya” tiba-tiba Fadhlurrahman berdoa.

Aku tersenyum apabila mendengar doa Fadhlurrahman itu.

”dia ni mesti orang baik-baik.. ” hatiku berkata.

”kenapa wahai Fahlurrahman?” soalku pura-pura tidak tahu.

”tadi saya berwudu, saya buka pili air besar sangat. Saya tak perasan bahawa saya sudah melakukan dosa.” jelas Fadhlurrahman.

Aku tersenyum melihat reaksi Fadhlurrahman itu.

”bukan sekadar itu sahaja. kalau kita berwudu’ basuh lebih dari 3 kali basuh. Itupun sudah cukup disebut sebagai membazir tau” aku memberi penjelasan lagi.

”dahulu, Nabi SAW didatangi seorang badwi tengok nabi SAW berwudu” aku menyambung ulasanku. ”pada masa tu, nabi SAW berwudu’ dengan basuh pada setiap anggota tiga kali.. badwi itu perhatikan sahaja perbuatan Nabi SAW. masa tu, Badwi itu tanya Nabi SAW tentang basuh tiga kali pada setiap Anggota wudu’. Nabi SAW menjawab,

هَكَذَا الْوُضُوءُ فَمَنْ زَادَ عَلَى هَذَا فَقَدْ أَسَاءَ وَتَعَدَّى وَظَلَمَ

”inilah cara wudu yang sebenar. Barangsiapa lebih daripada ini, maka sesungguhnya dia telah melakukan kesalahan, melampaui batas dan melakukan kezaliman[3]”

Dia mengangguk mendengar penjelasan aku itu.

”ada pula manusia boleh jadi membazir ketika berwudu’, sebab dia ditimpa penyakit was was. Semua perkara dia buat, mesti was was. Solat was-was, wudu’ was was.. tapi yang pelik tu, masa makan dia tak was-was langsung” sambungku, sambil melawak.

Dia gelak dengan lawakku itu.

“tapi apa kan daya. Nabi SAW sendiri ada sebut bahawa ada sejenis syaitan yang tugasnya bagi was-was kepada orang yang berwudu’” aku menyambung syarahanku itu

“Acca.. ada juga yer syaitan yang tugas kacau orang berwudu’?” Soal Fadhlurrahman serius.

“yap.. nama syaitan tu, Wilhan[4]” jawabku ringkas.

“sebab itu, kalau kita was-was masa berwudu’. Jangan layan. Itu semua kerja syaitan wilhan” jelasku lagi.

Dia mengangguk. Dilihat seperti menarik dengan celotehku itu.

Sedang asyik kami berbual-bual. tiba-tiba, dia nampak seperti tergesa-gesa. Dia melihat jam tangannya.

”aree bhai.. maafi maghta hoo” (alamak, Saya minta maaf)” katanya.

”kiyuuu?” (kenapa) soalku.

”Saya sudah terlewat. Saya minta maaf. Saya terpaksa minta diri dulu”

”mehrabani.. kuch nehi” (ok tak per). Jawabku ringkas.

”tetapi, Saya suka berbual dengan kamu” ujarnya.

Aku hanya tersenyum.

”insya Allah, Pir Mulaqat karengge” (dengan izin Allah,, kita jumpa lain kali). Aku mengakhiri perbualan kami.

Sambil membalas senyumanku, dia menjawab, ”Insya Allah”.

Kami pun keluar masjid bersama-sama. Sebelum berpisah, kami bersalam-salaman. Rupa-rupanya, itulah pertemuan kali pertama dan kali terakhir aku dengannya. Sehingga kini, aku tidak berjumpa dengan dia lagi.

Sekian

Wallahu ’Alam

Al-Bakistani

PARKIR SEBELAH MASJID AS-SALAM PERLU DIPERBAIKI


Sekiranya pehak yang bertanggungjawab dapat memperelokkan parkir kenderaan untuk menunaikan solat terutama solat jumaat ,maka dapatlah ruang parkir diguna semaksimum dan sebaik mungkin.

Banyak ruang untuk parkir kenderaan tidak dapat digunakan oleh kerana tanah lembut terutama selepas hujan.


Projek tambak dan tar adalah amat dialu-alukan demi kebaikan kariah dan jemaah masjid As-Salam.





22 December 2009

ANAK DERHAKA MASIH WUJUD BUKAN DALAM TV ATAU WAYANGGAMBAR SAHAJA

Dia mempunyai tiga anak, semuanya lelaki, tetapi tiada seorang pun sudi menjaganya, malah tergamak menghantar si ibu berusia 60-an ini ke rumah orang tua, dua tahun lalu.
Sejak itu, tiada seorang pun anaknya pernah menjenguknya termasuk ketika dia sedang nazak, baru-baru ini.
Sebaik jenazah si ibu siap dikebumikan, dua daripada tiga anaknya muncul di tanah perkuburan. Itupun, bukan untuk mendoakan kesejahteraannya, tetapi kerana mahu bertanyakan harta ditinggalkan.
Lebih memilukan, dua beradik derhaka itu saling berebut harta peninggalan ibu mereka tanpa menghiraukan orang ramai yang masih berada di kubur kerana menguruskan pengebumian jenazah wanita malang itu.
Malah, mereka juga tidak menunjukkan perasaan menyesal atau bersalah walaupun tidak berkesempatan bertemu arwah ibu buat kali terakhir selepas dua tahun ‘membuangnya’ di Pusat Rawatan dan Jagaan Orang Tua Al-Ikhlas di Pulau Meranti, dekat sini.

Tiga beradik itu menghantar ibu mereka ke pusat berkenaan selepas mengaku tidak sanggup menjaga sendiri ibu yang dianggap satu bebanan, apatah lagi warga emas itu menghidap penyakit kencing manis dan darah tinggi.

Sebagai helah, tiga beradik itu mendakwa tidak mampu menjaga ibu kerana mempunyai tanggungan ramai walaupun pada hakikatnya mereka mempunyai pekerjaan tetap.

Menceritakan peristiwa itu, pengasas pusat berkenaan, Muji Sulaiman berkata sejak warga emas berkenaan terlantar sakit, dia kerap menghubungi ketiga-tiga anak wanita terbabit supaya datang menziarahi ibu mereka berikutan keadaannya agak kritikal.
Namun, semuanya sia-sia apabila mereka memberi alasan terlalu sibuk dan tidak sempat menziarahi ibu walaupun sekejap.
Malah, sehari sebelum wanita itu meninggal, Muji turut menghubungi ketiga-tiga anaknya supaya datang memohon ampun sebelum terlambat selepas mendapati ibu mereka sudah nazak.
Malangnya, akibat keras hati tidak seorang pun anaknya mengunjungi ibu tua berkenaan sehingga dia menghembuskan nafas terakhir Ramadan lalu di sisi Muji dan beberapa rakan yang tinggal di rumah jagaan itu.

“Selepas wanita itu meninggal, saya sekali lagi menghubungi anaknya untuk memberi peluang mereka menatap wajah ibu mereka buat kali terakhir, tapi sia-sia kerana masing-masing tetap memberi alasan sama, iaitu sibuk, sekali gus memaksa kami menguruskan pengebumian tanpa menunggu anaknya.

“Apa yang menyedihkan saya, dua daripada tiga anak lelakinya hanya tiba di tanah perkuburan selepas jenazah ibu mereka selamat dikebumikan dengan satu tujuan, iaitu bertanyakan harta ditinggalkan arwah ibu mereka.

“Abang sulung bertanyakan di mana barang kemas ibunya, manakala si bongsu meminta sijil kematian bagi membolehkannya mengeluarkan wang dari akaun Amanah Saham Bumiputera (ASB) milik arwah ibunya,” katanya kepada Harian Metro, semalam.

Muji berkata, hatinya hancur apabila mendapati dua lelaki terbabit hanya sanggup menziarah kubur ibu mereka semata-mata untuk mendapatkan harta tidak seberapa ditinggalkan arwah ibu tanpa menghiraukan orang ramai yang menguruskan pengebumian wanita terbabit.
Katanya, dia memaklumkan kepada anak sulung wanita terbabit bahawa ibunya tidak pernah memakai barang kemas sepanjang menghuni rumah orang tua berkenaan menyebabkan si anak seolah-olah tidak berpuas hati.
Bagaimanapun, Muji terpaksa menyerahkan surat kematian kepada anak bongsu kerana tidak berhak memegangnya walaupun arwah sudah berpesan supaya menyedekahkan wang ASB miliknya kepada mereka yang memerlukan.
“Tidak sangka ada anak yang tergamak datang pada hari pengebumian ibu untuk berebutkan harta sedangkan sebelum ini mereka tidak pernah datang menjenguk walaupun beberapa kali diminta berbuat demikian.
“Kejadian ini membuka mata saya bahawa segelintir anak hanya sanggup menjaga ibu yang sudah uzur jika mempunyai harta, tapi sanggup membuang orang yang mengandung dan melahirkan mereka sekiranya tidak mempunyai harta untuk menyenangkan kehidupan mereka,” katanya sebak.

20 December 2009

JAWAPAN UNTUK SOALAN YANG SERING DITANYA !

SOALAN DARI BUKAN ISLAM UNTUK ORANG ISLAM, TENTANG AGAMA ISLAM
Sewaktu Nabi Muhammad saw wafat, telah disempurnakan agamamu (Islam). Semua persoalan akan ada jawapannya, hanya ilmu di dada penentu jawapan apa yang perlu diberi.


1) Nama Nabi Isa as disebut 25 kali dalam Al-Quran, tetapi berapa kali nama Nabi Muhammad saw disebut dalam Al-Quran?
Nama Nabi Muhammad saw hanya disebut 5 kali sahaja di dalam Al-Quran. Manakala nama Nabi Isa as disebut 25 kali. Mengapa? Kerana Al-Quran diwahyukan pada Nabi Muhammad saw, sebab itu nama Nabi Muhammad saw jarang disebut. Al-Quran diturunkan bukan semata-mata untuk memapaparkan kisah Nabi Muhammad saw tapi adalah sebagai panduan perjalanan hidup umat Islam.

2) Nama Nabi Isa disebut lagi banyak dari nama Nabi Muhammad saw dalam Al-Quran, tentu sahaja Nabi Isa lebih hebatkan?
Soalan sebaliknya, dalam Bible, nama syaitan lebih banyak dari nama Nabi Isa, jadi siapa lagi hebat? Syaitan @ Nabi Isa? Sebenarnya Allah tidak bezakan tentang kehebatan nabi dan rasulNya. Walaubagaimanapun, Allah Maha mengetahuinya.

3) Dalam Islam percaya yang Nabi Isa as diangkat ke langit, sedangkan Nabi Muhammad saw wafat. Jadi, bila Nabi Isa as dibawa ke langit, tentu sahaja nabi Isa itu Tuhan kan?
Dalam banyak2 kaum, hanya kaum Nasrani sahaja yang telah salah anggap tentang nabi yang diutuskan kepadanya sebagai Tuhan (Nabi Isa). Sedangkan, dalam Bible juga yang ade menyatakan bahawa Jesus (Nabi Isa) berkata "siapa yang taat pada Allah akan masuk Syurga, siapa yang menganggap Jesus sebagai tuhan akan masuk neraka.

4) Dalam Islam, Nabi Muhammad saw adalah Nabi terakhir. Tapi, di akhir zaman nanti Nabi Isa as akan turun. Kenapa tidak dikatakan Nabi Isa as yang terakhir?
Nabi Muhammad saw adalah nabi terakhir berdasarkan tahun kelahirannya. Perumpamaan : Jika anak bongsu meninggal dunia, sedangkan anak sulong masih hidup, hakikat yang tidak akan berubah ialah anak sulong tetap sulong.

5) Nabi Isa as disembah sebagai anak Tuhan kerana dianggap mulia sebab lahir tanpa bapa.
Kita jawab seperti ini, antara ibu dan anak, mana yang lagi mulia? Tentu ibu kan? Jadi, kenapa orang Kristian tidak sembah Mariam je? Kan Mariam ibu, tentu lagi mulia. Nabi Adam juga lahir tanpa bapa, malah tanpa ibu juga merupakan manusia pertama, kenapa tidak disembah Adam sahaja? Jawapan lengkap ada dalam Surah Imran, ayat 59.

6) Jika baca tafsir, Allah berfirman sekejap guna 'Aku', sekejap guna 'Kami' Kenapa?
'Kami' kan lambang 'Tuhan + Mariam + Anak Tuhan (Isa)' ?
Al-Quran diturunkan dalam bahasa Arab, 'aku' kata jamaknya 'kami' yang menggambarkan tentang 'Allah dan keagunganNya' . Tengok sahaja Queen Elizebeth ketika bertitah, beliau guna 'We' bukan 'I'.

7) Orang Sikh Punjabi bertanya, kenapa Islam perlu potong rambut? Bukankah rambut itu anugerah tuhan yang perlu disimpan?
Kita jawab dengan soalan ini, kuku juga anugerah tuhan, kenapa orang Sikh Punjabi potong kuku?

8) Sami Budha vegetarian bertanya, kenapa Islam suruh bunuh binatang untuk dimakan? Kan zalim kerana bunuh hidupan bernyawa?
Sains telah buktikan, sayur dan pokok turut ade nyawa. Malah, apabila kita basuh tangan pun, ade banyak nyawa kuman yang kita bunuh. Itu tidak kejam? Bila kita bunuh (sembelih sebenarnya) 1 ekor lembu, sebenarnya kita telah selamatkan bayak nyawa manusia.

9) Sami Budha menjawab " Bunuh sayur dosa kecil sebab sayur kurang deria, bunuh binatang dosa besar"
Kita jawab seperti ini, habis tu, kita Cuma berdosa kecil je la jika bunuh orang yang pekak, buta, bisu hanya kerana dia tidak ade deria?

10) Sami Budha menjawab lagi "Jika kita bunuh sayur, sayur akan tumbuh balik"
Kita jawab lagi "habis tu, awak makan lah ekor cicak kerana ekor cicak akan tumbuh semula selepas putus"

11) Sami Budha berkata lagi "makan binatang akan dapat banyak penyakit"
Kita jawab "Penyakit datang kerana kita makan banyak. Bukan kerana makan binatang. Allah suruh makan secara sederhana. Lagipun, Allah dah beri gigi taring dan gigi kacip untuk manusia makan binatang dan sayuran.. Alah, tembakau dan dadah pun dari tumbuhan juga kan? Lagi besar penyakitnya kan? Lembu yang ragut rumput hari2 pun boleh jadi lembu gila. Sebenarnya, tak kesah pun kalau kita tak nak makan daging, tapi jangan lah cakap haram apa yang telah Allah halalkan untuk kita.

12) Kan **** itu ciptaan Allah, kenapa Islam tak makan ****?
Sebab bukan semua ciptaan Allah adalah untuk dimakan.

13) Islam cakap Hindu sembah berhala tetapi Islam hari2 sembah Kaabah.
Islam bukan sembah Kaabah, tapi Kaabah itu adalah Kiblat untuk satukan umat. Dalam Islam dah sebut, siapa sembah Kaabah akan masuk neraka kerana Islam Sembah Allah, kaabah Cuma kiblat. Perlu tahu bezakan. Bukti, orang yg sembah berhala tidak akan pijak berhala, tapi orang Islam pijak Kaabah untuk melaungkan azan. Orang Hindi tak akan pijak gambar berhala tapi orang Islam hari2 pijak gambar Kaabah (sejadah). Jika ada gambar Kaabah diletak di KLCC, orang Islam tetap solat menghadap Kaabah di Mekah kerana itu kiblat kita untuk sembah Allah... Bukan sembah Kaabah!

14) Kenapa perlu ikut nabi Muhammad saw kerana nabi dan rasul sebelum baginda kan betul2 juga?
Nabi sebelum Nabi Muhammad saw diutus untuk kaum dan zaman tertentu sahaja. Sedangkan Nabi Muhammad saw diutus untuk semua kaum dan sepanjang zaman.

Soalan-soalan yang dinyatakan di atas, sebenarnya memang benar-benar di tanya oleh orang bukan Islam secara spontan pada orang Islam... mereka bertanya bukan kerana hendak tahu, tapi kerana hendak membuatkan orang Islam yang ilmu hanya ala kadar berasa was-was dengan Islam dan akhirnya orang Islam akan berasa was-was dengan agama yang dianutinya. Jadi jawapan yang disampaikanpun tak perlu panjang-panjang cukup sekadar ringkas dan padat.

17 December 2009

UCAPAN SALAM MAAL HIJRAH 1431

WASIAT NABI MUHAMMAD S.A.W. kepada SAIDINA ALI R.A.;

WASIAT NABI MUHAMMAD S.A.W. kepada SAIDINA ALI R.A.;

Wahai Ali, bagi orang MUKMIN ada 3 tanda-tandanya:
1) Tidak terpaut hatinya pada harta benda dunia.
2) Tidak terpesona dengan pujuk rayu.
3) Benci terhadap perbualan dan perkataan sia-sia..

Wahai Ali, bagi orang 'ALIM itu ada 3 tanda2nya:
1) Jujur dalam berkata-kata.
2) Menjauhi segala yg haram.
3) Merendahkan diri.

Wahai Ali, bagi orang yg JUJUR itu ada 3 tanda2nya:
1) Merahsiakan ibadahnya.
2) Merahsiakan sedekahnya.
3) Merahsiakan ujian yg menimpanya.

Wahai Ali, bagi org yg TAKWA itu ada 3 tanda2nya:
1) Takut berlaku dusta dan keji.
2) Menjauhi kejahatan.
3) Memohon yang halal kerana takut jatuh dalam keharaman.

Wahai Ali, bagi AHLI IBADAH itu ada 3 tanda2nya:
1) Mengawasi dirinya.
2) Menghisab dirinya.
3) Memperbanyakkan ibadah kepada Allah s.w.t.

Marilah kita sama ikhlaskan diri kita untuk bermuhasabah dimana kedudukan kita sekarang ini. Adakah kita termasuk dalam kategori yang disebutkan oleh Junjungan besar kita dalam wasiat di atas...Semakin hari kita semakin hampir menemui Allah. Cukupkah amalan yang akan kita persembahkan kepadaNya.

15 December 2009

MUHARAM PERMULAAN KALENDAR ISLAM

MUHARAM adalah bulan pertama dalam Sistem Kalendar Islam (Hijriah). Pada asasnya, Muharam membawa maksud 'diharamkan' atau 'dipantang', iaitu Allah SWT melarang melakukan peperangan atau pertumpahan darah. Namun demikian larangan ini ditamatkan setelah pembukaan Makkah (Al Baqarah: 91).

Sejak pemansuhan itu, umat Islam boleh melaksanakan tugas dan ibadat harian tanpa terikat lagi dengan larangan berkenaan. Rasulullah s.a.w telah menamakan bulan Muharram sebagai bulan Allah (shahrullahi).

Sandaran yang dilakukan oleh Baginda s.a.w kepada Allah s.w.t lantaran kemuliaan dan kelebihan bulan ini kerana sesungguhnya Allah s.w.t tidak merujukkan kepadaNya melainkan oleh golongan khowas (terkhas) di kalangan makhluk - makhlukNya.

Daripada Al-Hassan Al-Basri rahimahumullah sesungguhnya Allah s.w.t telah membuka lembaran tahun baru di dalam takwim Islam dengan bulan Muharram. Tidaklah kedapatan bulan yang lebih mulia dalam takwim Islam di sisi Allah s.w.t itu selepas bulan Ramadhan melainkan bulan Muharram. Ianya dinamakan bulan Allah yang khas disebabkan besarnya kehormatannya.

14 December 2009

ORANG-ORANG YANG DIDOAKAN MALAIKAT

"Sebenarnya (malaikat - malaikat itu) adalah hamba-hamba yang dimuliakan, mereka tidak mendahului-Nya dengan perkataan dan mereka mengerjakan perintah - perintah-Nya. Allah mengetahui segala sesuatu yang di hadapan mereka dan yang di belakang mereka, dan mereka tidak memberikan syafa'at melainkan kepada orang - orang yang diredhai Allah, dan mereka selalu berhati - hati kerana takut kepada-Nya" (QS Al Anbiyaa' 26-28)

Inilah orang - orang yang didoakan oleh para malaikat :
1. Orang yang tidur dalam keadaan bersuci. Imam Ibnu Hibban meriwayatkan dari Abdullah bin Umar ra., bahwa Rasulullah SAW bersabda, "Barangsiapa yang tidur dalam keadaan suci, maka malaikat akan bersamanya di dalam pakaiannya. Dia tidak akan bangun hingga malaikat berdoa 'Ya Allah, ampunilah hambamu si fulan karena tidur dalam keadaan suci'" (Hadith ini disahihkan oleh Sheikh Al Albani dalam Sahih At Targhib wat Tarhib I/37).

2. Orang yang duduk menunggu shalat. Imam Muslim meriwayatkan dari Abu Hurairah ra., bahwa Rasulullah SAW bersabda, "Tidaklah salah seorang diantara kalian yang duduk menunggu shalat, selama ia berada dalam keadaan suci, kecuali para malaikat akan mendoakannya 'Ya Allah, ampunilah ia. Ya Allah sayangilah ia'" (Sahih Muslim no. 469)

3. Orang - orang yang berada di saf hadapan ketika solat. Imam Abu Dawud (dan Ibnu Khuzaimah) dari Barra' bin 'Azib ra., bahwa Rasulullah SAW bersabda, "Sesungguhnya Allah dan para malaikat-Nya bershalawat kepada (orang - orang) yang berada pada shaf - shaf terdepan" (Hadith ini disahihkan oleh Sheikh Al Albani dalam Sahih Sunan Abi Dawud I/130)

4. Orang - orang yang menyambung saf (tidak membiarkan kekosongan dalam saf). Para Imam iaitu Ahmad, Ibnu Majah, Ibnu Khuzaimah, Ibnu Hibban dan Al Hakim meriwayatkan dari Aisyah ra., bahwa Rasulullah SAW bersabda, "Sesungguhnya Allah dan para malaikat selalu bershalawat kepada orang - orang yang menyambung saf - saf " (Hadith ini disahihkan oleh Sheikh Al Albani dalam Sahih At Targhib wat Tarhib I/272)

5. Para malaikat mengucapkan 'Amin' selepas seorang Imam membaca Al Fatihah. Imam Bukhari meriwayatkan dari Abu Hurairah ra., bahwa Rasulullah SAW bersabda, "Jika seorang Imam membaca 'ghairil maghdhuubi 'alaihim waladh dhaalinn', maka ucapkanlah oleh kalian 'aamiin', kerana barangsiapa mengucapannya itu bertepatan dengan ucapan malaikat, maka ia akan diampuni dosanya masa lalu" (Shahih Bukhari no. 782)

6. Orang yang duduk di tempat solatnya selepas melakukan solat. Imam Ahmad meriwayatkan dari Abu Hurairah, bahwa Rasulullah SAW bersabda, "Para malaikat akan selalu berselawat kepada salah satu diantara kalian selama ia berada di tempat solat dimana ia melakukan solat, selama ia belum batal wudhunya, (para malaikat) berkata, 'Ya Allah ampunilah dan sayangilah ia " (Al Musnad no. 8106, Sheikh Ahmad Syakir mengsahihkan hadith ini)

7. Orang - orang yang melakukan solat subuh dan asar secara berjama'ah. Imam Ahmad meriwayatkan dari Abu Hurairah ra., bahwa Rasulullah SAW bersabda, "Para malaikat berkumpul pada saat solat subuh lalu para malaikat ( yang menyertai hamba) pada malam hari (yang sudah bertugas malam hari hingga subuh) naik (ke langit), dan malaikat pada siang hari tetap tinggal. Kemudian mereka berkumpul lagi pada waktu solat asar dan malaikat yang ditugaskan pada siang hari (hingga solat asar) naik (ke langit) sedangkan malaikat yang bertugas pada malam hari tetap tinggal, lalu Allah bertanya kepada mereka, 'Bagaimana kalian meninggalkan hambaku ?', mereka menjawab, 'Kami datang ketika mereka sedang melakukan solat dan kami tinggalkan mereka ketika mereka sedang melakukan solat, maka ampunilah mereka pada hari kiamat'" (Al Musnad no. 9140, hadith ini disahihkan oleh Sheikh Ahmad Syakir)

8. Orang yang mendoakan saudaranya tanpa pengetahuan orang yang didoakan. Diriwayatkan oleh Imam Muslim dari Ummud Darda' ra., bahawasanya Rasulullah SAW bersabda, "Doa seorang muslim untuk saudaranya yang dilakukan tanpa pengetahuan orang yang didoakannya adalah doa yang akan dikabulkan. Pada kepalanya ada seorang malaikat yang menjadi wakil baginya, setiap kali ia berdoa untuk saudaranya dengan sebuah kebaikan, maka malaikat tersebut berkata 'aamiin dan engkaupun mendapat apa yang ia dapat'" (Sahih Muslim no. 2733)

9. Orang - orang yang berinfak. Imam Bukhari dan Imam Muslim meriwayatkan dari Abu Hurairah ra., bahwa Rasulullah SAW bersabda, "Tidak ada satu hari pun di waktu pagi seorang hamba ada padanya melainkan 2 malaikat turun kepadanya, salah satu diantara keduanya berkata, 'Ya Allah, berikanlah ganti bagi orang yang berinfak'. Dan lainnya berkata, 'Ya Allah, hancurkanlah harta orang yang kedekut'" (Sahih Bukhari no. 1442 dan Sahih Muslim no. 1010)

10. Orang yang makan sahur. Imam Ibnu Hibban dan Imam Ath Thabrani, meriwayatkan dari Abdullah bin Umar RA., bahawa Rasulullah SAW bersabda, "Sesungguhnya Allah dan para malaikat-Nya bershalawat kepada orang - orang yang makan sahur" (hadith ini disahihkan oleh Sheikh Al Albani dalam Sahih At Targhiib wat Tarhiib I/519)

11. Orang yang menziarahi orang sakit. Imam Ahmad meriwayatkan dari 'Ali bin Abi Thalib ra., bahawa Rasulullah SAW bersabda, "Tidaklah seorang mukmin menziarahi saudaranya kecuali Allah akan mengutus 70.000 malaikat untuknya yang akan berselawat kepadanya di waktu siang bila-bila saja hingga petang dan di waktu malam bila-bila saja hingga subuh" (Al Musnad no. 754, Sheikh Ahmad Syakir berkomentar, "Sanadnya sahih")

12. Seseorang yang mengajarkan kebaikan kepada orang lain. Diriwayatkan oleh Imam Tirmidzi dari Abu Umamah Al Bahily ra., bahwa Rasulullah SAW bersabda, "Keutamaan seorang alim keatas seorang ahli ibadah bagaikan keutamaanku atas seorang yang paling rendah diantara kalian. Sesungguhnya penghuni langit dan bumi, bahkan semut yang di dalam lubangnya dan bahkan ikan, semuanya berselawat kepada orang yang mengajarkan kebaikan kepada orang lain" (disahihkan oleh Sheikh Al Albani dalam Kitab Shahih At Tirmidzi II/343)

Sumber :
Disarikan dari Buku Orang - orang yang Didoakan Malaikat, Syaikh Fadhl Ilahi, Pustaka Ibnu Katsir, Bogor, Cetakan Pertama, Februari 2005

13 December 2009

TEPUK TANGAN DALAM ISLAM

Sesungguhnya tepuk tangan bila dilihat dari segi hakikatnya adalah suatu perbuatan manusia yang biasa. Hukumnya berdasarkan faktor kepada perbuatan tepuk tangan itu dilakukan. Sesiapa yang bertepuk tangan kerana untuk memberi peringatan maka perkara tersebut adalah harus.
Pengarang ini merujuk kepada sebuah buku dalam mazhab Syafie iaitu kitab. Bila dilihat dalam kitab tersebut ada dinukilkan dari kitab karangan Imam Ibnu Hajar Haitami:
“Diharuskan tepuk tangan dengan kedua tapak tangan sekalipun ditujuan untuk bermain-main, sekalipun ia dianggap sebagai bentuk nyanyian.”

TEPUK TANGAN KETIKA MENDENDANGKAN LAGU

Ulama berselisih pendapat berkenaan dengan masalah ini:

PENDAPAT PERTAMA: Haram tepuk tangan ketika mendendangkan lagu. Ini adalah pendapat Mazhab Hanafi dan sebahgian ulama Syafie.

PENDAPAT KEDUA: Makruh tepuk tangan ketika mendendangkan lagu. Ini adalah pendapat utama dalam mazhab Syafie dan pendapat mazhab Maliki.

DALIL PENDAPAT PERTAMA:

1. Firman Allah swt:

“ Cara ibadah dan solat orang-orang musyrikin di sekeliling ka’bah hanyalah dengan bersiul dan bertepuk tangan.” (35 : al-Anfal)

Bentuk pengambilan dalil:: Bertepuk tangan adalah dari perbuatan orang-orang musyrik. Orang bertepuk tangan meniru perbuatan orang-orang musyrikin.

2. Bagi orang lelaki dilarang kerana ia menyerupai perbuatan wanita dalam solat. Nabi saw bersabda:

“Tepuk tangan dalam solat (untuk menegur imam) hanyalah untuk perempuan.” (Hr Bukhari dan Muslim)

JAWAPAN KEPADA TERHADAP DALIL

Jawapan terhadap pendalilan yang pertama adalah: Ayat ini menunjukkan perngharaman dan larangan beribadah dengan bertepuk tangan. Ia bukan pengharaman tepuk tangan di luar ibadah.

Jawapan kepada pendalilan yang kedua adalah: Hadis ini mengkhusukan tepuk tangan untuk wanita dalam solat sahaja.

KESIMPULAN

Hukum bertepuk tangan adalah mengikut kepada sebab bertepuk tangan. Ianya ada 4 seperti berikut:

1. TEPUK TANGAN DALAM SOLAT BAGI WANITA UNTUK PERINGATAN: Para ulama bersepakat ianya disyariatkan.

2. TEPUK TANGAN UNTUK IBADAT SEPERTI DALAM SOLAT, ZIKIR DAN TAWAF: Ianya dilarang berdasarkan ayat Quran yang telah lepas.

3. TEPUK TANGAN UNTUK NYANYIAN: ada yang mengharamkan dan ada yang memakruhkan. Apa yang difatwakan Dr Yusuf Qardawi dalam kitab ??? ????? ???????? adalah harus hukumnya kerana tidak ada dalil yang melarangnya.

4. TEPUK TANGAN UNTUK MEMBERI SEMANGAT ATAU RASA KAGUM: Ini juga dibenarkan kerana ia diperlukan. Pengarang kitab ???????? ??????? ???????? mengatakan:

“ Tepuk tangan di luar solat dan khutbah adalah diharuskan sekiranya untuk keperluan yang dibenarkan syara’ seperti minta izin untuk masuk, memberi peringatan, mengelokkan persembahan nasyid atau wanita yang bermain dengan kanak-kanak.”

Rujukan:

1.Fiqhul Lahwi wat Tarwih oleh Dr Yusuf Al-Qaradawi

2.Haflu Zafaf fil Fiqh Islami oleh Rafiq Abd Aziz As-Sobbagh

3.Mausu’ah Fiqhiyyah oleh Kementerian Wakaf dan Hal Ehwal Agama, Kuwait

4.Hasyiah Ali Syabramalsi ala Nihayatil Muhtaj

5. Sofwatul Tafasir oleh Muhammad Ali As-Sobuni

10 December 2009

DAULAT TUANKU , SEMOGA ALLAH MEMBERKATI TUANKU DAN PENTADBIRAN TUANKU AGAR AMAN DAN MAKMOR


Daulat Tuanku....Hari Keputeraan Ke-64 Sultan Selangor, Sultan Sharafuddin Idris Shah

ALLAHYARHAM BEKAS IMAM MASJID ASSALAM DIANUGERAH DARJAH KEBESARAN DARI SULTAN SELANGOR




Syukur alhamdulillah , kami Ahli Jawatan kuasa masjid bersyukur pada Allah kerana jasa Allahyarham Asri yang pernah menjadi imam di masjid ini dikenang kerajaan negeri Selangor memalui Raja yang kita sayangi Sultan Selangor.

Tuanku Muhriz Dahului Senarai Penerima Darjah Dan Bintang Kebesaran Selangor

SHAH ALAM, 11 Dis (Bernama) -- Yang Dipertuan Besar Negeri Sembilan Tuanku Muhriz Tuanku Munawir mengetuai senarai 106 penerima darjah dan bintang kebesaran Selangor sempena Hari Keputeraan Ke-64 Sultan Selangor, Sultan Sharafuddin Idris Shah esok.
Tuanku Muhriz menerima Darjah Kerabat Yang Amat Dihormati (D.K.) sementara adinda Sultan, Tengku Ahmad Shah pula menerima Darjah Kerabat Selangor Kedua (D.K.II).

Menteri Besar Selangor Tan Sri Abdul Khalid Ibrahim menerima Darjah Kelas Pertama -- Darjah Kebesaran Seri Paduka Mahkota Selangor (S.P.M.S.) yang membawa gelaran "Datuk Seri".

Turut menerima darjah kebesaran S.P.M.S. ialah Pro Canselor Universiti Teknologi Mara (UiTM) Tan Sri Arshad Ayub.

Istiadat pengurniaan darjah kebesaran itu akan berlangsung di Istana Alam Shah, Klang pada Sabtu.

Anakanda baginda, Tengku Zatashah dan Pengerusi Ranhill Bhd Tan Sri Dr Sallehuddin Mohamed masing-masing menerima Darjah Kebesaran Datuk Setia-Sultan Sharafuddin Idris Shah (S.S.I.S.) (Kelas Pertama) yang membawa gelaran "Datuk Setia" bagi lelaki dan "Datin Paduka Setia" bagi wanita.

Seramai 14 penerima Darjah Kebesaran Datuk Paduka Mahkota Selangor (D.P.M.S.) (Kelas Kedua) yang membawa gelaran "Datuk" bagi lelaki dan "Datin Paduka" bagi wanita, pula dibarisi oleh hakim Mahkamah Rayuan Datuk Syed Ahmad Helmy Syed Ahmad, Timbalan Panglima Tentera Laut Diraja Malaysia (TLDM) Laksamana Madya Datuk Mohammed Noordin Ali;

Ketua Pengarah Perisikan Pertahanan, Markas Tentera Darat, Kementerian Pertahanan Leftenan Jeneral Datuk Abdul Hadi Hussin; Pesuruhjaya Suruhanjaya Hak Asasi Manusia Malaysia (SUHAKAM) Profesor Emeritus Tan Sri Dr Khoo Kay Kim; dan Timbalan Ketua Setiausaha I, Kementerian Perusahaan Perladangan dan Komoditi Nurmala Abd.Rahim.

Turut disenaraikan sebagai penerima D.P.M.S ialah Timbalan Naib Canselor (Penyelidikan dan Inovasi) Universiti Putra Malaysia (UPM) Profesor Dr Abu Bakar Salleh; Profesor Kanan, Pengarah Pusat Bio-IT Selangor, Universiti Industri Selangor (UNISEL) Profesor Emeritus Dr Abdul Latip Ibrahim; Datuk Bandar, Majlis Bandaraya Shah Alam Mazalan Md Noor; Pengarah Jabatan Perancang Bandar dan Desa Selangor Mohd Jaafar Mohd Atan;

Ketua Pegawai Eksekutif Ekuiti Nasional Berhad (EKUINAS) Abdul Rahman Ahmad, Naib Presiden Eksekutif Sime Darby Berhad Mohamed Ishak Abdul Hamid, Pengarah Urusan Ramly Food Processing Sdn Bhd Ramly Mokni, Pengasas Yayasan Paru-paru Malaysia Dr Zainudin Md Zin dan Consultant Obstetrician and Gynaecologist, Pantai Hospital Kuala Lumpur Dr Sundraledchimy Maheswaran.

Bagi penerima Darjah Kebesaran Datuk-Sultan Sharafuddin Idris Shah (D.S.I.S.)(Kelas Kedua) yang membawa gelaran "Datuk" bagi lelaki dan "Datin Paduka" bagi wanita, penerimanya ialah Datuk Penggawa Permatang Paduka Maha Bijaya Orang Besar Daerah Kuala Selangor Mohamad Yaacob Ismail, Timbalan Ketua Setiausaha II, Kementerian Luar Negeri Zainol Abidin Omar;

Pengarah Kor Perkhidmatan Diraja Markas Tentera Darat Brigedier Jeneral Datuk Nordin Rahok; Asisten Ketua Staf Sumber Manusia, Markas Tentera Laut Laksamana Pertama Anuwar Mad Said, Penolong Setiausaha Majlis Raja-Raja, Pejabat Penyimpan Mohor Besar Raja-Raja, Jabatan Perdana Menteri Datuk Sabtu Awam@Awap, Pengarah Audit Selangor Ungku Arfah Ungku Md.Tahir, Ahli Majlis Agama Islam Selangor Profesor Dr Sidek Baba dan Pengarah Public Bank Berhad yang juga Ahli Lembaga Amanah Yayasan Seni Selangor Datuk Mohamed Ishak Mohamed Ariff.

Turut tersenarai ialah, Pegawai Daerah Kuala Langat Asmawi Kasbi, pengarah kumpulan muzik baroque klasik "Charivari Agreable" Dr Ng Kah Ming, pensyarah Fakulti Kejuruteraan UPM Profesor Madya Hajeedar Abdul Majid, Presiden Persatuan Alumni Brinsford Malaysia Anthony Reynolds Peter, Naib Presiden Eksekutif 1, Permodalan Nasional Berhad (PNB) Jamiah Abdul Hamid, Naib Presiden Majlis Kebajikan Masyarakat Kebangsaan Malaysia Khatijah Sulaiman@Sulieman, Pemerintah Negeri St-John Ambulans Malaysia, Selangor Yeo Kim Thong dan pengarah urusan Kembang Serantau Sdn Bhd (Kumpulan Zikay) Iszhar Ibrahim.

Seramai 13 orang pula menerima Darjah Kebesaran Setia Mahkota Selangor (S.M.S.) iaitu Ketua Pembangunan Hartanah, Sime Darby Property Berhad Tengku Ab.Aziz Tengku Mahmud, Ketua Program dan Timbalan Pengarah INTAN, Kampus Bukit Kiara Dr Alauddin Sidal, Pengarah Pusat Pengurusan Penyelidikan UPM Profesor Dr Zulkifli Idrus, Timbalan Naib Canselor (Akademik) Universiti Tenaga Nasional (UNITEN) Profesor Dr Ibrahim Hussein, Dekan Fakulti Komunikasi dan Media UNISEL Profesor Dr Mohamad Ali Sekak dan Asisten Ketua Staf-Tadbir, Markas Tentera Laut, Kementerian Pertahanan Kapten Wah Yuen Mei.
Turut tersenarai ialah Kapten Mohd Zaman Ibrahim dari Cawangan Rancang dan Operasi (RANOP), Kementerian Pertahanan; Ketua Jabatan Pengurusan, Ibu Pejabat Polis Kontinjen Selangor ACP Jamaluddin Abd.Majid; Pengurus Besar Jabatan Kewangan, Kumpulan Wang Simpanan Pekerja (KWSP) Masut Martu; Pegawai Hal Ehwal Islam, Jabatan Mufti Selangor Mohd Daruddin Taib@Hasan; Timbalan Pendaftar UiTM Karim Kasnan dan penyanyi kumpulan nasyid Rabbani, Allahyarham Mohd Asri Ibrahim.

Seramai 13 orang menerima Darjah Kebesaran Setia-Sultan Sharafuddin Idris Shah (S.I.S), 18 orang menerima Darjah Kebesaran Ahli Mahkota Selangor (A.M.S), 19 menerima Darjah Kebesaran Ahli-Sultan Sharafuddin Idris Shah (A.I.S) dan tujuh dianugerah Bintang Perkhidmatan Cemerlang (B.P.C).

Sementara itu, baginda Sultan turut berkenan mengumumkan pelantikan lima Jaksa Pendamai dan seorang Pelukis DiRaja Selangor yang akan berkuatkuasa pada 1 Jan depan.

Bagaimanapun istiadat mengangkat sumpah jawatan serta pengurniaan surat tauliah pelantikan akan diadakan pada satu tarikh yang akan ditentukan kemudian.

09 December 2009

M.A.L.U I.T.U I.M.A.N

Malu iTu ImAn
Apabila berbicara tentang sifat malu, kita biasanya akan lebih terdorong mengaitkan sifat ini dengan wanita kan? Betulkan ika ana salah. Bukan bermakna lelaki tiada sifat ini, namun sifat ini lebih sinonim dengan perempuan
(nisa'). Beberapa persoalan diperlukan untuk merungkai tajuk kali ini.

Apa itu malu?
Siapa yang perlu malu?
Bagaimana nak malu?
Bila perlu malu?
Mengapa perlu malu?
Apa yang perlu malu?
Perlu ke sifat malu?


Perkataan malu biasanya dikaitkan dengan segan, aib, bera, canggung, janggal, segok, meleng, kanyor, wirang ( sinonim perkataan malu daripada DBP). Namun malu yang diperkatakan di sini ialah malu yang berkaitan dengan iman.


Apa itu malu?
Menurut Amru Khalid, seorang dai terkenal dari Mesir di dalam bukunya ' Akhlaq al-Mu'min (Moral Seorang Mukmin) menyatakan bahwa malu bermaksud ketertekanan jiwa. Ertinya: jiwa (diri) tidak mampu untuk melakukan perbuatan-perbuatan jelek atau sesuatu yang tidak baik. Diri tidak kuat untuk melakukannya.

Orang yang malu tidak akan berkemampuan untuk melakukan sesuatu perbuatan yang beliau berasa malu. Sebagai contoh, Zubaidah malu untuk berjalan di hadapan sekumpulan lelaki. Perempuan tersebut tidak akan dapat melakukan perbuatan yang dia malu selagi perasaan malu itu menguasai dirinya.

“Malu itu separuh iman” (HR. Bukhari Muslim).

"Iman memiliki 67 cabang, dan malu adalah cabang dari iman"

Siapa yang perlu malu?
Sifat malu perlu ada dalam seluruh manusia terutamanya MUSLIM.

Bagaimana nak malu?
Malu perlu dipupuk bersama iman.

Bila perlu malu?
Malu diperlukan untuk mencegah diri kita daripada melakukan maksiat sama ada secara terang (orang lain boleh nampak) atau tersembunyi.

Sebagai contoh, menutup aurat apabila bertemu dengan ajnabi ( lelaki yang bukan mahram kita - lelaki yang boleh kita kahwini ). Menutup aurat bukan sahaja apabila ke kelas atau ke kedai, malah apabila bersembang dengan ajnabi melalui kameraweb ( webcam). Tidak dinafikan tiada siapa yang tahu jika kita membuka aurat ketika itu kerana berada di bilik sendiri dan tiada siapa yang nampak. Di sinilah MALU DIPERLUKAN.

Dicatat oleh lukisan alam 0 ulasan Pautan pada catatan ini

Sabtu, 2009 November 21

18. حَتَّى إِذَا أَتَوْا عَلَى وَادِي النَّمْلِ قَالَتْ نَمْلَةٌ يَا أَيُّهَا النَّمْلُ ادْخُلُوا مَسَاكِنَكُمْ لَا يَحْطِمَنَّكُمْ
سُلَيْمَانُ وَجُنُودُهُ وَهُمْ لَا يَشْعُرُونَ

18. (Maralah angkatan itu) hingga apabila mereka sampai ke "Wadi an-Naml", berkatalah seekor semut: Wahai sekalian semut, masuklah ke sarang kamu masing-masing, jangan Sulaiman dan tenteranya memijak serta membinasakan kamu, sedang mereka tidak menyedari.
Surah An-Naml : ayat 18 An-Naml bermaksud semut. Surah An-Naml merupakan surah ke 27 di dalam Quran. Salah satu ayat dalam surah ini boleh dijadikan amalan untuk menghalau semut-semut sekiranya mereka mengerumini makanan atau minuman. Hanya perlu membaca ayat ini dan hembuskan pada semut-semut. Insya Allah semut-semut akan beredar dari tempat yang kalian kehendaki setelah dibaca ayat ini.


يَا أَيُّهَا النَّمْلُ ادْخُلُوا مَسَاكِنَكُمْ لَا يَحْطِمَنَّكُمْ
سُلَيْمَانُ وَجُنُودُهُ وَهُمْ لَا يَشْعُرُونَ


Ilmu ini ana perolehi dari ibu ana. Beliau sentiasa mengamalkannya semenjak ana kecil. Pada mulanya ana tidak tahu apa yang ibu ana lakukan. Kelihatan beliau terkumat-kamit membaca sesuatu dan menghembuskannya kepada semut-semut tersebut. Lama-kelamaan ana bertanya dan jawapannya adalah ayat ini. Alhamdulillah. Selamat beramal.

Dicatat oleh lukisan alam 0 ulasan Pautan pada catatan ini

Label: doa amalan

Jalan ini bukanlah tiketnya

Pintu almari dikuak perlahan. Beberapa helai baju diambil. Safiyah segera berkemas pulang ke kampung setelah kertas peperiksaan yang pertamanya habis. Ibu dan ayahnya yang mengerjakan haji selama 40 hari menjadikan Safiyah tabah menjaga adik-adiknya seramai tujuh orang di kampung.
Namun, kepalanya masih juga sesak. Tiga kertas peperiksaan yang berbaki membuatkan Safiyah terpaksa berulang-alik dari kampus ke Johor demi adik-adik yang disayangi.




"Kak, mak long minta duit. Dia kata nak belikan barang-barang dapur. Beras dengan susu adik dah habis," Sebelum ibu dan ayah Safiyah bertolak ke Tanah Suci, mereka telah mengamanahkan Safiyah supaya menjaga segala harta benda dan duit simpanan yang berada di tangannya. Andai adik-adiknya yang seramai sembilan orang termasuk tujuh orang yang berada di rumah inginkan duit, maka merengeklah mereka pada kakak sulung mereka. Safiyah menghulurkan beberapa helai not merah untuk dibelanjakan. Dengan patuhnya, adik yang baru berumur 10 tahun memberikan duit tersebut kepada mak longnya. "Ah, macam mana ni? duit belanja rumah tinggal sedikit," Safiyah mengeluh apabila melihat hanya tinggal beberapa helai not hijau dalam tempoh ibu dan ayahnya akan pulang ke tanah air selama 20 hari lagi. "Ya Allah, cukupkanlah rezeki kami dengan kurniaan dan rahmat-Mu," hanya doa yang mampu Safiyah panjatkan pada Ilahi. Safiyah pulang semula ke kampus untuk kertas peperiksaannya yang kedua. Dia rasa bersyukur dengan jarak masa yang agak panjang di antara kertas peperiksaannya yang pertama dan kedua. Tuhan yang Maha Mengetahui memberikannya peluang melaksanakan amanah di rumah.


Dalam ingin melangkah pulang ke kampus, tiba-tiba adik-adiknya menahan dan bercerita perihal perangai mak longnya. Hanya linangan air mata menemani tatkala mendengarnya. Jauh dari ibu dan ayah menunjukkan air muka sebenar perangai mak longnya. "Kak, beras dengan susu adik habis dalam RM 30 tapi duit baki mak long tak bagi balik pun, " adik mengadu. Walaupun hanya RM 20 baki duitnya, namun dengan duit itulah buat belanja adik-adik di rumah. "Kenapalah mak long sanggup buat macam ni? Ambik kesempatan pada adik-adik..." Hanya air mata mampu menemani tanda kekuatan seorang perempuan. "Kenapa kau tak jaga adik-adik kau ni?? Diorang berselerak duduk rumah nenek. Menyusahkan kitaorang je. Dah tu, kereta ayah kau tu..rosakkan??jual je.. Daripada tersadai kat luar tu lebih baik jual je..." Bak kata mak borek, anak rintik. Anak sulung mak long berleter melihatkan kerenah adik-adik yang kadang-kadang agak nakal ditambahkan dengan kereta ayah yang rosak. Safiyah benar-benar berasa geram, marah dan sedih dengan perangai mak long dan keluarganya. Ibu dan ayah meminta tolong pada mereka tetapi hanya kata-kata pahit yang dilemparkan. Amanah yang diberikan oleh ibu ayah tidak terlaksana ditambah dengan kerenah mereka yang seolah-olah membenci pada kami sehingga ingin mengambil kesempatan terhadap kami. "Ya Allah..." Safiyah hanya mampu merintih lagi agar dikuatkan iman dan ditenangkan hati. Pulang ke kampus, Safiyah mampu tersenyum dan bergurau senda bersama sahabat-sahabat di rumah yang mereka sewa bersama. Mereka adalah benar-benar sahabat yang sejati yang memahami diri Safiyah yang ditimpa ujian dan dugaan.


"Salam, apa kabar iman? Adik-adik ustzh mcm mana? mak long buat lagi ke perangai die?" Satu message yang diterima oleh Safiyah dari tunangnya tatkala sedang khusyuk menelaah buku mengulangkaji pelajaran. "Wslm, alhmdulillah shat. Adik-adik ana pun ok. Cuma biasalh ade yg merengek x thn dgn prangai mak long. Adik ana crita ade lg diorg bising2, " Message dibalas. Entah kenapa hati Safiyah rasa berbunga apabila menerima sms tersebut. Mungkin disebabkan bakal suaminya itu baginya adalah seorang yang penyayang dengan banyak mengambil tahu akan kehidupannya. "Ustzh byk2 dktkan diri dgn Allah. Byk2 doa dgn ujian yg dtg ni. Yg penting jgn lupa qiamulail spya dikuatkan hati," Hati terus berbunga dengan tazkirah yang diberikan oleh seseorang yang bermakna dalam kehidupannya. Tunangnya itu adalah hasil perkenalan mereka di kampus. Melalui orang tengah dan beberapa prosedur yang dilalui, mereka ditemukan sehinggalah disatukan oleh ibu dan ayah kedua-dua belah pihak. Ucapan salam diberikan melalui sms setelah azan maghrib hampir berkumandang.
Malam terus berlalu sehingga ke jam 5.00 pagi. Jam loceng dari telefon bimbit menyala namun Safiyah tidak terjaga dari tidur untuk berqiamulail. Setelah 15 minit berlalu, nombor seseorang yang bermakna dalam hidup Safiyah tertera di telefon bimbitnya memberikan panggilan. Tanda ingin mengejut Safiyah dari lena yang panjang supaya berqiamulail. "Salam ustzh, bangkitlh wahai mujahidah! Dekatkan diri dgn Allah spya dberi kekuatn dgn berqiam." Satu message datang menyusul kemudian setelah panggilan tadi habis. Safiyah akhirnya terjaga dari tidurnya setelah 10 minit berlalu. Dia terus berqiamulail bermunajat pada Allah supaya terus diberi kekuatan dan istiqamah dengan jalan juang yang dipilihnya. Setelah siap bersolat subuh dan membaca mathurat, Safiyah melihat dan membaca message dan miss call yang tertera di telefon bimbitnya. Entah kenapa tiba-tiba imannya bersuara menidakkan apa yang telah berlaku itu tidak sepatutnya berlaku. Tunangnya itu belum halal lagi bagi dirinya. Hatinya tidak sedap dengan semua ini. Masakan boleh seorang yang masih bukan muhrim bagi dirinya mengejutkan Safiyah berqiamulail.


Sepanjang hari tersebut, Safiyah diam seribu bahasa memikirkan apa yang berlaku dan memuhasabah dirinya. Sahabat serumahnya pelik melihat kelakuan Safiyah yang kebiasaannya ceria bersama sahabat-sahabatnya tetapi pada hari itu diam seribu bahasa. Seorang sahabat baik Safiyah, kak Humaira yang tinggal sebumbung di rumah sewa yang sama mendekatinya. "Safiyah kenapa ni? senyap je dari tadi. Akak tengok tadi macam nangis pun ada. Safiyah ada masalah ke?," kak Humaira menegurnya sambil ingin berkongsi masalah yang Safiyah alami. Safiyah merenung anak mata kak Humaira seolah-olah mencari petunjuk dengan apa yang dilaluinya kini. Sesaat kemudian, Safiyah menangis tersedu-sedu dengan kepalanya yang diletakkan di riba kak Humaira. Kak Humaira hanya mampu mengusap kepala Safiyah yang dianggap seprti adiknya sendiri. Dia hanya membiarkan Safiyah menangis sehingga puas. Setelah tangis Safiyah agak reda, dia pun menceritakan segala yang berlaku antara dia dan tunangnya pada kak Humaira. Kak Humaira yang lebih senior bakal melangsungkan pernikahannya setelah peperiksaan mereka berakhir. Safiyah melihat kak Humaira sangat hebat menjaga pergaulan dan adab-adab bertunang sebagai seorang muslim. "Safiyah, akak faham perasaan awak. Berperang dengan kehendak sendiri sedangkan syariat yang dijunjung perlu kita tegakkan dalam diri. Hanya orang yang Allah pilih je akan lalui ujian sewaktu tempoh menunggu sebelum pernikahan ni. Dan akak tahu ia amat susah." "Jangan disebabkan dosa-dosa yang kita lakukan, maka perhubungan ini Allah putuskan di tengah jalan atas sebab tangan-tangan kita sendiri. Kita muslimat yang kena betul-betul kuat ingatkan diri sendiri dan peringatkan tunang kita. Walaupun tak jumpa, tapi jangan selalu sangat message terutama kejut qiam sebab itu antara bibit-bibit menghampiri zina hati." "Tapi kak, saya tak kuat untuk semua ini. Setiap hari saya doa diberi kekuatan tapi tetap lupa sampai selalu message. Dan sekarang, saya terlalu mengharapkan petunjuk Ilahi." Safiyah meluahkan apa yang terbuku dihatinya. [Photo] "Ingat Safiyah, jalan pertunangan yang kita tempuhi bukanlah tiketnya untuk bebas bermessage. Syaitan dan sekutu-sekutunya bijak mencorakkan bisikan dan godaan mereka. Kita akan rasa betul tapi sebenarnya itu adalah permainan syaitan dalam menggoda anak Adam. Syaitan hanya akan menangis apabila pernikahan berlaku."


"Bagi akak, masalah hati adalah perkara yang paling susah kita nak kawal. Dan yang paling penting Safiyah, takutlah pada Allah. Allah yang mempertemukan kamu berdua tapi jangan sampai kita berpaling tadah pada Dia dengan berulamkan dosa-dosa sewaktu perhubungan yang tidak halal ini berlangsung. Berkat sebuah pernikahan dan rumah tangga terletak pada waktu tempoh menunggu sebelum bernikah. Doalah moga perhubungan kamu berdua Allah redha. Sabarlah ye dik." kak Humaira terus menasihatkan Safiyah bagaikan air yang mencurah-curah. Safiyah merasa terlalu hina dan kerdil di hadapan kak Humaira dan apatah lagi di hadapan Penciptanya. Dengan langkah yang lemah, Safiyah melangkah mengambil wudhu' untuk bersujud dihadapan penciptanya. Dia bersolat taubat dan istikharah supaya mohon diberi petunjuk dan kekuatan pada dirinya yang teramat lemah.


"Ya Allah, hanya pada-Mu aku mengucapkan syukur atas sezarah iman yang Kau campakkan ini sehingga membuat aku terjaga dari lena. Ampunkan dosa-dosa kami ya Allah. Aku mohon taubat pada-Mu. Ya Allah, pada-Mu aku mengharap, berikanlah kami berdua kekuatan dan petunjuk untuk jalan mujahadah ini. Kami mengharapkan redha-Mu untuk perhubungan kami berdua. Engkau permudahkanlah jalan yang sukar bagi perhubungan kami. Penuhkanlah hati kami dengan hanya cinta dari-Mu ya Allah. Kentalkan hati kami dalam menempuh bisikan dan godaan syaitan laknatullah sepanjang perhubungan kami yang tidak halal lagi ini sehingga sampai masanya. Hanya pada-Mu ya Allah, kami berserah dan memohon petunjuk." Safiyah berdoa di penghujung solat sunatnya. Dia merintih menangis lagi tersedu-sedu dalam solatnya.
Keesokan harinya, Safiyah menelefon orang tengah yang menguruskan perhubungan mereka sambil menceritakan masalah yang berlaku. Orang tengah tersebut menyampaikan hasrat Safiyah kepada tunangnya supaya mengurangkan berhubung diantara satu sama lain. Cukup atas urusan-urusan jemaah dan gerak kerja. Urusan berkenaan soal masa depan diuruskan oleh ibu ayah Safiyah dan tunangnya. Safiyah mengucapkan rasa syukur atas apa yang telah berlaku. Dia mengharapkan ada sinar dan harapan yang cerah pada masa hadapan tanpa ada debu-debu dosa yang mengiringi.

08 December 2009

SEBAGAI BLOGGERS KITA WAJAR MENJAGA KATA-KATA DAN MAKSUD TULISAN KITA

BLOGGERs.....JAGALAH LIDAH DAN TULISAN MU....Neraka padahnya.
Salam teman-teman,

Saya menjenguk banyak blog bila ada kesempatan di rumah. Kalau out station payahlah sikit. Antara blog itu ialah Mohd Sayuti Omar, Kickdefella dan lain-lain. Begitu juga blog pimpinan parti Islam samada pemuda atau peTua; itu sudah semestinya.

Melalui blog kita boleh menyampaikan dakwah, boleh memberi pandangan dan kritikan yang membina, menyatakan rasa ketidakpuasan hati.

Tetapi melalui blog juga kita dapati ramai bloggers yang tak fikir soal dosa pahala, memaki hamun orang lain, menabur fitnah dan meracuni pemikiran dan cara bertindak orang ramai. Terkadang semacam sengaja berbuat demikian untuk mengadu domba dan menajamkan pertelingkahan; yang akhirnya menghancurkan jamaah dan memusnahkan persahabatan.

Lisan/lidah merupakan anugerah sekaligus amanah Allah subhanahu wata'aala. Oleh itu wajiblah kita jaga sebaik mungkin.

Amanah dan anugerah yang akan diminta pertanggungjawabannya oleh Allah subhanahu wata'aala; kelak di hari Kiamat. Anugerah yang bukan hanya dapat menyelamatkan pemiliknya, tetapi dapat pula menjerumuskannya ke dalam jurang kehancuran dan penyesalan yang mendalam, jika tidak berhati-hati dalam menjaganya.

Tidak seorang pun dapat selamat dari kejahatan lisan, kecuali orang yang menjaga lisannya dengan ketentuan syari'at Allah subhanahu wata'aala dan tidak menggunakan lisannya kecuali untuk sesuatu yang bermanfaat di dunia dan akhirat.

Banyak manusia yang kurang perhatian dan cenderung meremehkan dalam hal menjaga lisan@tulisan. Bahkan ironinya, sebagian mereka justru telah terbiasa menggunakan lisannya untuk mencela dan mencaci maki manusia. Juga menggunakannya untuk hal yang haram, seperti: Bernyanyi yang lagha dan yang diiringi dengan musikyang tidak halal, berdusta, ghibah (menggumpat), atau mengadu domba, berdebat tanpa hikmah, bersaksi palsu.

Banyak manusia meremehkan bahaya dan musibah yang disebabkan oleh lisan@tulisan, tidak waspada dari perangkap-perangkapnya!
Banyak tuhan-tuhan yang disembah selain Allah dengan lisan@tulisan!
Banyak ajaran-ajaran baru di dalam agama ini (bid'ah) dipromosikan oleh lisan@tulisan?! Banyak hubungan kekeluargaan dan kekerabatan putus dan hancur karena lisan@tulisan?! Banyak hati yang tercerai berai, pertumpahan darah, dan hilangnya nyawa manusia disebabkan oleh lisan@tulisan!

Banyak orang-orang terzalim yang disebabkan oleh lisan@tulisan?
Berapa banyak wanita-wanita baik-baik dicerai juga disebabkan oleh lisan?
Berapa banyak harta benda dirampas karena ulah lisan?
Dan banyak wanita-wanita shalihah dituduh berzina lewat lisan?

Lisan@tulisan merupakan salah satu faktor yang dapat menyeret pemiliknya ke dalam neraka. Maka dapat kita pastikan bahwa menjaga lisan merupakan pilar kebaikan.
Sebagaimana hal ini pernah disabdakan oleh Rasulullah shallallahu 'alahi wasallam kepada Muadz bin Jabal radhiallahu `anhu, setelah beliau menyebutkan Islam, Solat, dan Jihad kepadanya,

"Mahukah ku khabari kepadamu tentang pilar semuanya itu? "
Muadz radhiallahu `anhu menjawab, "Iya wahai Rasulullah!"
Maka Rasulullah shallallahu 'alahi wasallam memegang lisannya dan bersabda, "Jagalah olehmu ini."

Lalu Muadz radhiallhu `anhu pun berkata, "Benarkah kita akan disiksa dengan apa yang kita bicarakan dengan lisan ini?
Beliau shallallahu 'alahi wasallam bersabda, "Celakalah engkau wahai Muadz radhiallahu `anhu. "Tidaklah manusia dilemparkan ke dalam neraka melainkan akibat dari lisan-lisan mereka?" (HR. at-Tirmidzi dan Ibnu Majah, dan dishahihkan oleh al-Albani).

- bersambung

06 December 2009

ELAKKAN TIDUR SELEPAS SOLAT SUBUH !


Telah menjadi ‘trend’ dalam cuti sekolah pelajar akan tidur pada waktu pagi. Ada yang tidur selepas solat subuh dan yang lebih teruk mereka yang tidur tanpa solat subuh hingga terbit matahari. Manusia seperti ini merupakan manusia yang tidak mengenang budi terhadap nikmat yang Allah kurniakan dan dia telah dikencing oleh syaitan pada kedua belah telinganya.Apa akan terjadi sekiranya dia tidur dan tidak lagi bangun-bangun ( dijemput maut ) dalam keadaan tidak menunaikan kewajipan solat. Na’uzubillah.
Tidur selepas solat subuh bukanlah satu tabiat yang baik terutama bagi seorang penuntut ilmu. Menurut para salaf, tidur yang terlarang adalah tidur ketika selesai shalat shubuh hingga matahari terbit. Kerana pada waktu tersebut adalah waktu untuk menuai pahala yang berlipat ganda. Mengisi waktu tersebut dengan amal soleh adalah keutamaan yang sangat besar. Mereka melakukan demikian karena waktu pagi adalah waktu terbukanya pintu rezeki dan datangnya barakah (banyak kebaikan) seperti mana yang dikatakan oleh ibn Qayyim dalam Madarij al-Salikin.
Petunjuk sunnah Rasulullah saw pada waktu pagi selepas solat subuh ialah Baginda mengamalkan zikir-zikir sehingga terbit matahari. Kita dapati zikir-zikir pagi yang Rasulullah amalkan amat banyak dan pelbagai. Amatlah bertentangan dengan petunjuk Nabi kita sekiranya kita kembali ke tempat tidur setelah solat subuh sebelum matahari terbit. Kalaulah terlalu mengantuk disebabkan qiyam al-lail dan sebagainya tunggu sehingga terbit matahari sekiranya ingin tidur sebagai rehat.
Sebagai seorang pelajar amatlah tidak sesuai tidur pada waktu begini pada hal saat baru bangkit dari tidur adalah waktu mudah untuk mengingati ilmu dan hafalan ekoran minda yang masih kosong dan segar. Amalan yang terbaik pada waktu pagi ialah berzikir dengan zikir ma’thur daripada Rasulullah saw, membaca al-Quran atau melakukan amal-amal soleh yang lain kerana waktu itu adalah waktu malaikat siang dan malam bertukar giliran tugas dan akan menjadi saksi di hadapan Allah terhadap amalan-amalan manusia pada waktu pagi dan petang sebagaimana sabda Rasulullah saw riwayat Imam al-Bukhari.

Ibn Qayyim ketika menjelaskan masalah banyak tidur iaitu bahawa banyak tidur dapat mematikan hati dan membuat badan merasa malas serta membazir waktu. Beliau rahimahullah mengatakan tidur yang berlebihan mengakibatkan lalai dan malas. Tidur yang berlebihan ada yang termasuk dilarang dan ada pula yang dapat menimbulkan bahaya bagi badan. Apatah lagi bagi seorang pelajar yang mempunyai banyak tanggung jawab dan tugasan dalam pelajaran.

Tidak dinafikan bahawa tidur merupakan satu rehat yang terbaik untuk mengembalikan kecergasan fizikal dan mental. Namun bukanlah tidur pada waktu pagi berdasarkan sebab-sebab berikut :
1. Tidak sesuai dengan petunjuk Al Qur'an dan As Sunnah.
2. Bukan termasuk akhlak dan kebiasaan para salaf al-soleh (generasi terbaik umat ini), bahkan merupakan perbuatan yang dibenci.

3. Tidak mendapatkan keberkatan di dalam waktu dan amalannya.

4. Menyebabkan malas dan tidak bersemangat pada sepanjang hari.
Maksud dari hal ini dapat dilihat dari perkataan Ibnul Qayyim. Beliau rahimahullah berkata, "Pagi hari bagi seseorang itu seperti waktu muda dan akhir harinya seperti waktu tuanya." (Miftah Daris Sa'adah, 2/216). Amalan seseorang di waktu muda berpengaruh terhadap amalannya di waktu tua. Jadi jika seseorang di awal pagi sudah menjadi malas dengan sering tidur, maka pada waktu petang dia juga akan menjadi malas.

5. Mengurangkan rezeki.

Ibnul Qayyim berkata, "Empat hal yang menghalang rezeki adalah [1] tidur di waktu pagi, [2] sedikit sholat, [3] malas dan [4] berkhianat." (Zaadul Ma’ad, 4/378)

6. Menyebabkan berbagai penyakit badan, di antaranya adalah melemahkan syahwat. (Zaadul Ma’ad, 4/222)

Oleh yang demikian para pelajar hendaklah bijak memanfaatkan waktu pagi dalam cuti panjang ini dengan amalan dan aktiviti yang berfaedah yang mendatangkan kebaikan kepada kehidupan dunia dan akhirat.

WALLAHU TA’ALA A’LAM.
Suntingan dan tambahan daripada tulisan Muhammad Abduh Tuasikal (rumaysho.com )

Sekitar Kefahaman Islam & Daurah Al-Quran di Masjid As-Salam Yang akan Berakhir Pada 17 Disember ini










03 December 2009

QIAMULAI KEMUNCAK PROGRAM KEFAHAMAN ISLAM & DAURAH AL-QURAN

TARIKH : 5 DISEMBER & 12 DISEMBER 2009
MASA : 4 pagi
TEMPAT : DEWAN SOLAT
PESERTA : PESERTA DAURAH & IBUBAPA SERTA SESIAPA YANG HADIR

KULIAH DHUHA 5 DISEMBER

JEMPUTAN KULIAH DHUHA MASJID AS_SALAM BUKIT SENTOSA,
TARIKH : 5/12/2009
HARI : SABTU
MASA : 10 pagi
TEMPAT : DEWAN SOLAT
DISAMPAIKAN OLEH : USTAZ HAZRI HASHIM

02 December 2009

QURAN DALAM 8 BIJI TELOR ? SUBHANALLAH !


Subhanallah... Seorang lelaki berusia 97 tahun menulis ayat-ayat suci Al-Quran pada kulit-kulit telur.

24 November 2009

ISLAM DIGERUNI YAHUDI BILA JEMAAH SUBUH MENYAMAI JEMAAH SOLAT JUMAAT



Sabdaan:“Barangsiapa yang solat Isyak berjemaah maka seakan-akan dia telah solat separuh malam. Dan barang siapa solat Subuh berjemaah (atau dengan solat Isyak seperti yang tertera dalam hadis Abu Daud dan Tirmizi) maka seakan-akan dia telah melaksanakan solat malam semalam penuh.” (HR Muslim).

“Pernah salah seorang penguasa Yahudi menyatakan bahawa mereka tidak takut dengan orang Islam kecuali satu hal berlaku yakni bila jumlah jemaah solat Subuh menyamai jumlah jemaah solat Jumaat.”

Atas dasar apa dia berkata demikian, tidak pula dinyatakan secara pasti. Namun jika kita sendiri melihat situasi ini lebih dekat, ada logik dan kebenarannya.
Pada awal tahun yang lau, terjadi satu tragedi besar dalam dunia Islam. Tentera Israel (semoga Allah memberikan hidayah kepada mereka) telah menyerang Palestin. Pelajar-pelajar Islam di tempat saya belajar ketika itu telah bangun melancarkan demonstrasi.

Saya masih ingat bagaimana ucapan berapi-api daripada para pemimpin pelajar ketika itu telah membakar emosi dan menimbulkan rasa marah yang amat sangat kepada tentera Israel. Bendera Israel, patung Ehud Olmert (PM Israel) telah dibakar. Ucapan yang berapi-api telah disambut oleh jeritan, “Allah hu Akbar! Allah hu Akbar!” telah bergegar di padang tempat kami melakukan tunjuk perasaan.

Rasa-rasanya, kalau dilihat pada semangat yang memuncak, bagaikan semua telah bersedia untuk dihantar ke Palestin untuk membantu rakyat Palestin bagi mempertahankan daerah Palestin yang di cerobuhi tentera Israel.. Bilangan pelajar Islam yang berdemonstrasi saya rasa hampir mencecah ribuan orang.

Keesokan harinya, sewaktu solat Subuh di Pusat Islam, saya dapati hanya beberapa kerat pelajar yang datang untuk solat berjemaah. Sangat minoriti, tidak sampai satu saf pun. Ke mana perginya mereka yang bersemangat berapi-api semalam? Tidak ada laungan Allah hu Akbar lagi sekalipun untuk sekadar bertakbiratul Ihram. Dan paling aneh, para pemimpin pelajar yang hebat berpidato itu pun tidak muncul-muncul.
Cuba fikirkan mengapa terjadi demikian? Akan gerunkah musuh Islam kepada umat yang tidak solat Subuh berjemaah ataupun tidak bangun Subuh langsung? Pada hal demonstrasi hakiki yang benar-benar menggerunkan musuh (berdasarkan pengakuan penguasa Yahudi sendiri) ialah solat Subuh secara berjemaah yang dilakukan oleh majoriti umat Islam.

Tidak salah membakar bendera negara yang menzalimi umat Islam, tetapi alangkah baiknya jika kita terlebih dahulu “membakar” selimut syaitan yang menghalang kita bangun untuk solat Subuh berjemaah? Tidak salah bertempik dan bertakbir bagi menunjukkan kemarahan kita terhadap musuh Islam, tetapi alangkah baiknya jika suara itu digunakan juga untuk bertabiratul Ihram dalam solat Subuh secara berjemaah?
Hemm, mampukah orang yang “liat” bangun Subuh berjemaah demi cintanya kepada Allah berangkat ke medan jihad untuk memerangi musuh Allah??.

Ada tokoh yang hebat yang begitu menarik kata dan ucapannya tentang Islam… begitu indah, bersemangat dan menyentuh. Tetapi apakah ertinya jika dia melazimi tidak hadir ke masjid untuk berjemaah Subuh? Atau figur ekonomi Islam yang berjaya membentang segala perancangan dan strategi muamalat Islam tetapi liat melangkah kaki menyertai solat Subuh berjemaah. Atau seorang yang begitu menonjol sekali dalam melahirkan produk-produk serta perkhidmatan Islam, tetapi hanya “kadang-kadang” dan “jarang-jarang” menyertai solat berjemaah Isyak dan Subuh!

Dan nabi saw bersabda“Sesungguhnya dua solat ini (Subuh dan Isyak) adalah solat yang berat bagi orang munafik. Sesungguhnya, apabila mereka mengetahui apa yang ada dalam solat Subuh dan Isyak, maka mereka akan mendatanginya sekalipun dengan merangkak.” (HR Ahmad dan An Nasai’)

22 November 2009

ANGGAP SAJA SUDAH MAKAN



1. Sesuai disebarkan semasa mengutip sumbangan untuk bina masjid.
2. Bagus untuk kesedaran orang Islam maskini bagaimana sorang yang susah sanggup berkorban nikmat makan waktu biasa semata untuk menjayakan pembinaan rumah Allah.

Mungkin kita tak percaya jika tidak melihat fakta ceritanya. Seorang yang tidak kaya, bahkan tergolong miskin, namun mampu membangun sebuah Masjid di Turki. Nama masjidnya pun paling aneh di dunia, iaitu “Shanke Yadem” (Anggap Saja Sudah Makan). Sangat aneh bukan? Di sebalik masjid yang namanya paling aneh tersebut ada cerita yang sangat menarik dan mengandungi pelajaran yang sangat berharga bagi kita.

Ceritanya begini :

Di sebuah kawasan Al-Fateh, di pinggiran kota Istanbul ada seorang yang wara’ dan sangat sederhana, namanya Khairuddin Afandi. Setiap kali ke pasar dia tidak membeli apa-apa. Saat merasa lapar dan ingin makan atau membeli sesuatu, seperti buah, daging atau manisan, dia berkata pada dirinya: Anggap saja sudah makan yang dalam bahasa Turkinya “ Shanke Yadem” .
Nah, apa yang dia lakukan setelah itu? Wang yang sepatutnya digunakan untuk membeli keperluan makanannya itu dimasukkan ke dalan kotak (tromol)… Begitulah yang dia lakukan setiap bulan dan sepanjang tahun. Dia mampu menahan dirinya untuk tidak makan dan belanja kecuali sebatas menjaga kelangsungan hidupnya saja.
Hari berganti hari, bulan berganti bulan, tahun berganti tahun Khairuddin Afandi konsisten dengan amal dan niatnya yang kuat untuk mewujudkan impiannya membangun sebuah masjid. Tanpa terasa, akhirnya Khairuddin Afandi mampu mengumpulkan dana untuk membangun sebuah masjid kecil di daerah tempat tinggalnya. Bentuknyapun sangat sederhana, sebuah pagar persegi empat, ditandai dengan dua menara di sebelah kiri dan kanannya, sedangkan di sebelah arah kiblat ditengahnya dibuat seperti mihrab.
Akhirnya, Khairuddin berhasil mewujudkan cita-ciatanya yang amt mulia itu dan masyarakat di sekitarnyapun kehairanan, bagaimana Khairuddin yang miskin itu di dalam dirinya tertanam sebuah cita-cita mulia, iakni membangun sebuah masjid dan berhasil dia wujudkan. Tidak bayak orang yang menyangka bahwa Khairudin ternyata orang yang sangat luar biasa dan banyak orang yang kaya yang tidak mampu berbuat kebaikan seperti Khairuddin Afandi.
Setelah masjid tersebut berdiri, masyarakat penasaran apa gerangan yang terjadi pada Khiruddin Afandi. Mereka bertanya bagaimana ceritan seorang yang miskin berjaya membangun masjid. Setelah mereka mendengar cerita yang sangat menakjubkan itu, merekapun sepakat memberi namanya dengan: “Shanke yadem” (Angap Saja Saya Sudah Makan).
Subhanallah! Sekiranya orang-orang kaya dan memiliki penghasilan lebih dari kaum Muslimin di dunia ini berfikir seperti Khairuddin, berapa banyak dana yang akan terkumpul untuk kaum fakir miskin? Berapa banyak masjid, sekolah, rumah sakit dan fasilitas hidup lainnya yang dapat dibangun? Berapa banyak infra struktur yang dapat kita realisasikan, tanpa harus meminjam ke lembaga dan Negara yang memusuhi Islam dan umatnya?
Jemaah yang melimpah, tanda keberkahan dan amal soleh dari harta yang halal dan bersih
Kalaulah kaum Muslimin saat ini memiliki konsep hidup sederhana dan mementingkan kehidupan akhirat dan mengutamakan istana di syurga ketimbang rumah di dunia, seperti yang dimiliki Khairuddin Afandi, pastilah umat ini mampu meninggalkan yang haram dan syubhat dalam hidup mereka. Mereka pasti mampu mengalahkan syahwat duniawi yang menipu itu. Sebagai hasilnya, pastilah negeri-negeri Islam akan berlimpah keberkahan yang Allah bukakan dari langit dari bumi.
Kenyataannya adalah sebaliknya.(Q.S. Al-A’raf / 7 : 96) Maka ambil pelajaranlah wahai orang-orang yang menggunakan akal sehatnya!
Note : (FJ)Dari buku “Keajaiban Sejarah Ustmani”, oleh : Ust. Urkhan Mohamad Ali

PROGRAM BERKHATAN BERAMAI_RAMAI SEKITAR BKT SENTOSA, BKT BERUNTUNG DAN TAMAN BUNGA RAYA,

Berkhatan beramai-ramai Anjuran KRT Seri Kembangan, Seksyen BB7
Tarikh : 5 Disember 2009
Tempat : Apartmen Seri Kembangan
Masa : 8.00 pagi
Bayaran RM85.00 seorang
Mudim bekas Tentera
hubungi sdr Zaidi di 0192026044
atau Ustaz Zulkifli Dawam Pusat Khidmat Masyarakat


M A S I H T E R B U K A

19 November 2009

PELUANG TERAPKAN NILAI ISLAM ANAK-ANAK REMAJA DI MASJID ASSALAM !



Program Kefahaman Islam dan Daurah Al-Quran
Tarikh : 23/11/2009 hingga 18/12/2009
Masa : 8.30 pagi hingga 1.00 tengahari (solat Zohor berjemaah)
Waktu hari bekerja sahaja.
Tempat : Masjid As-Salam Bukit Sentosa
Peserta : 9 - 18 tahun
Bayaran : RM60 seorang ( 2 orang sekaligus RM55 X 2 )
Anjuran Jabatan Agama Islam Selangor dengan kerjasama AJK Masjid As-Salam,Bukit Sentosa

Sebarang pertanyaan: Sila hubungi Sdr Azman bin Jamian (013-6758540)
Sdr Mohd Nizam bin Mat Rahim (019-2792901)

Kisah Rasulullah Membangun Sistem Ekonomi Islam

Sebelum Rasulullah hijrah ke Madinah, pasar dan sistem perdagangan di kota itu dikuasai dan dimonopoli sepenuhnya oleh orang–orang Yahudi. Maju mundurnya masyarakat Madinah saat itu secara tidak langsung diatur oleh kapitalis Yahudi. Di dalam masyarakat terjadi penindasan, penzaliman dan riba dimana–mana. Setelah Rasulullah hijrah ke Madinah, maka selaku pemimpin, Baginda tidak bisa berdiam diri melihat kekacauan masyarakat Madinah yang bersumber pada eksploitasi oleh sistem ekonomi kapitalis. Langkah yang diambil Baginda adalah mengerahkan Sayidina Abdul Rahman bin Auf, seorang hartawan, untuk membangun sistem ekonomi bertaraf ALLAH dan Rasul. Sayidina Abdul Rahman bin Auf memulai dengan membangun pasar yang dikelola seratus persen oleh umat Islam sendiri berlokasi tidak jauh dari pasar Yahudi, yang kemudian diberi nama “Suqul Anshar“ atau pasar Anshar. Semua orang Islam dihimbau untuk berjual beli dan melakukan semua aktiviti perdagangan di pasar itu tanpa bekerjasama sedikitpun dengan Yahudi dan tanpa terlibat dengan segala produk atau barang mereka. Dengan semangat perpaduan serta ketaatan pada ALLAH dan Rasul-Nya umat Islam saat itu menumpukan perhatian semata-mata di Suqul Anshar. Bahkan bukan itu saja, kerana dalam sistem ekonomi Islam tidak ada penindasan atau riba serta amat memberi kemudahan dan di dalamnya juga terdapat semangat perpaduan dan rasa ber-Tuhan yang tajam, maka banyak orang bukan Islam dan orang luar kota pun tertarik untuk berdagang ke Suqul Anshar.
.
Hasil dari perjuangan itu maka dalam waktu singkat ekonomi Madinah beralih ke tangan umat Islam, sehingga ekonomi Yahudi yang sudah ratusan tahun, gulung tikar dan bangkrut bahkan mereka menjadi miskin dan akhirnya menutup pasar mereka. Dan karena sebab itu jugalah maka sampai saat ini mereka sangat membenci dan dendam pada umat Islam dan sangat menginginkan secara ekonomi, umat Islam berada dalam kekuasaan mereka tanpa umat Islam menyadarinya.
.
Demikianlah, perpaduan umat Islam saat itu dalam ketaatan kepada ALLAH dan Rasul-Nya, berhasil membangun ekonomi Islam dan sekaligus merobohkan musuh tanpa berperang secara fisik. Dan seharusnya kita sebagai umat Islam meneladani dan mengikuti sunnah Nabi kita sebagai suatu strategi untuk membangun sistem ekonomi Islam.
.
Wallah hua'lam.

17 November 2009

REZEKI MELEMPAH RUAH, MEMBAZIR HILANG MARUAH


Ya Allah , banyaknya rezeki makanan hamba mu ini!






Membazir adalah menyamai perangai syaitan yang direjam

Tak Habis , buang jer

PERINGATAN BAGI LELAKI !

Mengikut Enakmen Jenayah Syariah (Negeri Selangor) 1995
"Mana-mana lelaki yang baligh yang tidak menunaikan Sembahyang Jumaat

tanpa apa-apa keuzuran syarie yang boleh didakwa dibawah Seksyen 20,

Enakmen Jenayah Syariah (Negeri Selangor) 1995, sekiranya disabit

kesalahan boleh di denda tidak lebih RM1,000 ATAU dipenjarakan selama

tempoh tidak melebihi enam (6) bulan ATAU kedua-duanya sekali."