RAKAN BLOG MASJID

27 December 2012

WASIAT NABI MUHAMMAD S.A.W. kepada SAIDINA ALI R.A.



Wahai Ali, bagi orang MUKMIN ada 3 tanda-tandanya:
1) Tidak terpaut hatinya pada harta benda dunia.
2) Tidak terpesona dengan bujuk rayu.
3) Benci terhadap perbuatan dan perkataan sia-sia..

Wahai Ali, bagi orang ‘ALIM itu ada 3 tanda2nya:
1) Jujur dalam berkata-kata.
2) Menjauhi segala yg haram.
3) Merendahkan diri.

Wahai Ali, bagi orang yg JUJUR itu ada 3 tanda2nya:
1) Merahasiakan ibadahnya.
2) Merahasiakan sedekahnya.
3) Merahasiakan ujian yg menimpanya.

Wahai Ali, bagi org yg TAKWA itu ada 3 tanda2nya:
1) Takut berlaku dusta dan keji.
2) Menjauhi kejahatan.
3) Memohon yang halal kerana takut jatuh dalam keharaman.

Wahai Ali, bagi AHLI IBADAH itu ada 3 tanda2nya:
1) Mengawasi dirinya.
2) Menghisab dirinya.

26 December 2012

TERUSKAN USAHA KE MASJID AGAR TERMASUK 7 GOLONGAN


1. Abu Hurairah melaporkan, Rasulullah SAW bersabda, "Sesiapa yang pergi ke masjid pada waktu pagi dan petang, Allah akan menyediakan satu hidangan baginya. Hidangan itu adalah yang biasa diberikan kepada tetamu-tetamu Syurga. Hidangan itu adalah hadiah kepadanya kerana pergi ke masjid pada waktu pagi dan petang." ( HR Bukhari dan Muslim )

2. Abu Hurairah melaporkan, Rasulullah SAW pernah berkata, "Sesiapa yang membersihkan dirinya daripada najis dan kotoran di rumahnya, kemudian beliau pergi ke masjid bagi menunaikan salah satu daripada sembahyang lima waktu, maka Allah memberikan ganjaran bagi setiap langkahnya menuju ke masjid itu. Setiap satu langkah menghapuskan satu dosa kecil yang pernah dilakukan dan dinaikkan satu darjat." ( HR Muslim )

3. Ubay bin Kaab melaporkan, "Terdapat seorang Ansar. Rupa-rupanya, rumahnya adalah rumah yang paling jauh dari masjid. Namun demikian, beliau tidak pernah terlewat bersolat di masjid. Setiap waktu solat dia pasti sempat menunaikannya bersama jemaah lain. Ada orang mengatakan kepadanya, "Bukankah lebih baik apabila saudara memiliki keldai? Saudara dapat jadikannya sebagai kenderaan apabila berjalan pada waktu malam gelap dan pada waktu siang yang panas terik?' Namun lelaki Ansar tadi menjawab, 'Saya tidak suka apabila rumah saya berhampiran dengan masjid. Sebenarnya saya mahu setiap langkah saya pergi dan pulang dari masjid itu diberi ganjaran pahala.' Apabila Rasulullah SAW mendengar kata-kata lelaki itu, Baginda lantas memberikan respon kepadanya. 'Sebenarnya Allah sudah mengumpulkan semua pahala bagi saudara bagi setiap langkah saudara itu." ( HR Muslim )

4. Abu Musa melaporkan, Rasulullah SAW berkata, "Sebenarnya pahala yang paling besar diberikan oleh Allah kepada orang yang mendirikan sembahyang adalah kepada orang yang paling jauh berjalan ke masjid. Pahala yang besar itu juga diberikan kepada orang yang duduk menunggu waktu sembahyang supaya dapat bersama-sama imam menunaikan solat fardhu. Ini adalah lebih baik daripada solat sendiri, kemudian beliau tertidur." ( HR Bukhari & Muslim )

5. Buraidah melaporkan, Rasulullah SAW bersabda, "Sampaikan berita gembira ini kepada semua orang. Mereka yang berjalan pada waktu malam gelap menuju ke masjid, diberi cahaya yang terang benderang pada Hari Kiamat kelak." ( HR Abu Daud dan Tirmidhi )

6. Abu Sa'id al-Khudri melaporkan, Rasulullah SAW bersabda, "Apabila saudara semua biasa melihat seseorang berjalan pergi dan balik dari masjid, saudara jadilah saksi bahawa beliau adalah orang yang beriman. Allah menjelaskan dalam Surah al-Taubah ayat 18 yang bermaksud, 'Orang yang memeriahkan masjid adalah orang yang beriman kepada Allah dan Hari Kiamat.' " ( HR Tirmidhi )

7. Hadis hasan riwayat Imam al-Baihaqi dari Abu Hurairah r.a., sabda Rasulullah SAW:


7 golongan manusia yang akan diberi naungan oleh Allah di bawah 'Arasy-Nya pada suatu hari yang tidak ada naungan kecuali naungan-Nya:

Satu - Seseorang yang hatinya penuh perhatian terhadap masjid, terpaut pada masjid
Dua - Seseorang yang diajak berzina oleh seorang perempuan yang punya kedudukan, namun ia berkata, "Aku takut akan azab Allah."
Tiga - Dua orang yang saling mencintai kerana Allah
Empat - Seseorang yang memejamkan matanya dari segala yang diharamkan oleh Allah.
Lima - Mata yang tidak tidur, berjaga sebagai tentera Islam menjaga markaz Islam.
Enam - Mata yang berjaga ketika perang melawan musuh.
Tujuh - Mata yang menangis kerana takut dan kagum terhadap kebesaran Allah.

Menurut Ibnu Hajar, yang dimaksudkan dengan hati yang terpaut pada masjid; zahirnya kalimat "mu'allaq" berasal dari kata ta'liq (terpaut/tergantung) iaitu diserupakan dengan sesuatu yang tergantung atau terkait di masjid seperti lampu, hal itu sebagai tanda hatinya selama-lamanya terpaut di masjid walaupun jasadnya berada di luar masjid. Sesuai dengan riwayat Al-Jauzaqi, "Seolah-olah hatinya tergantung di masjid". Atau kalimah "mu'allaq" itu diambil dari kalimah 'Alaqah iaitu rasa cinta yang sangat kuat, hal itu sesuai dengan riwayat Imam Ahmad dengan lafaz "mu'allaq bil masajid" (hatinya terpaut ke masjid). Demikian juga riwayat Salman ada tambahan lafaz "min hubbiha" (kerana rasa cinta). (Fathul Bari II:145)

Kesimpulannya, setelah disenaraikan hadis-hadis di atas ini, maka perlulah kita rasa teruja untuk ke masjid bermula dari saat ini.

Ayuh, kita ubah diri. Apa nak malas-malas lagi. Allah dah sediakan ganjaran lumayan tu.

Bukan lagi dalam hati ada taman.
Tapi, dalam hati ada masjid.
Ada cinta yang kuat untuk ketemu Allah di rumah-Nya.

Masjid, aku datang!

Wallahu'alam
Rusydee Artz,
Selamat Tinggal,
4 Safar 1434 H

Rujukan:

"Kelebihan sembahyang: koleksi terpilih daripada kitab Riyadus Solihin" By Muzayyanah binti Abdullah eds.

23 December 2012

AWAS FITNAH DUA TA !

Fitnah Harta dan Wanita

Harta dan wanita adalah dua bentuk kenikmatan yang diinginkan boleh insan bergelar lelaki. Adalah menjadi naluri manusia hidup mencari harta. Lelaki berharta sering menjdi idaman wanita. Ramai wanita mencari teman hidup mereka dengan menjadikan harta sebagai ukuran kebahagiaan.

Harta juga dianggap sebagai sumber kuasa. Dengan harta manusia mendapat kuasa manakala kuasa pula manusia boleh mengaut harta. Dengan harta inilah mereka menikmati kelazatan makan minum, seks, keseronokan, tempat tinggal yang indah dan sebagainya.

Sebenarnya harta bukanlah suatu benda yang seratus peratus membawa kepada bahagia. Ungkapan harta membawa bahagia adalah bukan mutlak benar. Harta sering menjadi punca sengketa antara adik beradik dan sanak saudara. Ramai orang merana kerananya. Harta punca perceraian suami isteri, pertelingkahan waris-waris, dan perpecahan adik beradik.

Kepada pencari harta, ingatlah hadis nabi SAW yang bermaksud:

Anak Adam berkata: Hartaku, hartaku, maka Allah berkata kepadanya: Wahai anak Adam apakah engkau memiliki dari hartamu kecuali apa yang telah engkau makan lalu habiskan, atau apa yang telah engkau pakai lalu menjadi lusuh dan apa yang telah engkau sedekahkan lalu diberikan balasan dengannya.

Fitnah wanita tidak kurang juga. Kata nabi SAW yang bermaksud:

Dunia ini memang indah menawan. Allah jadikan kamu Khalifah di atas muka bumi ini. Oleh itu hendaklah kalian bersikap waspada terhadap tarikan dunia dan wanita. Kerana bencana yang mula-mula menimpa Bani Israil adalah datangnya dari kaum wanita.

Allah berfirman yang bermaksud:

Ketahuilah bahawa harta-harta kamu dan anak-anak kamu adalah fitnah dan bahawa di sisi Allah tersedia ganjaran yang amat besar. (Al-Anfal: 28).

Allah mengingatkan lagi dengan firman-Nya yang bermaksud:

Barangsiapa yang berkehendakkan hidup dunia dan perhiasannya maka kami akan berikan hasil jerih payah mereka dan mereka tidak sedikitpun dianiaya. Akan tetapi orang-orang tersebut tidak ada apa-apa habuan untuk mereka di akhirat kelak kecuali api neraka. Pahala amalannya gugur dan sia-sialah apa yang mereka lakukan. (Hud:15-16).

Mafhum hadis nabi SAW:

Apabila umatku mengagung-agungkan dunia, nescaya akan direnggut daripada mereka kehebatan Islam. Jika mereka meninggalkan kewajipan amar ma’ruf dan nahi munkar nescaya mereka akan diharamkan daripada mendapat berkat wahyu. Apabila mereka saling mencaci antara satu sama lain, maka jatuhlah martabat mereka di sisi Allah.

Justeru, saya berpesan kepada diri saya dan anda semua agar berhati-hati dengan dua ta (harta dan wanita). Kepada wanita, peranan anda dalam dakwah amat besar. Lelaki dan juga wanita sebenarnya bantu membantu dalam usaha agama.

“Dan orang-orang yang beriman, lelaki dan wanita, sebahagian mereka (adalah) menjadi pembantu bagi sebahagian yang lain. mereka menyuruh (mengerjakan) yang ma'ruf, mencegah dari yang munkar, mendirikan solat, menunaikan zakat dan mereka taat pada Allah dan Rasul-Nya. Mereka itu akan diberi rahmat oleh Allah; Sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.(at taubah:71).”

20 December 2012

AURAT DENGAN SIAPA?


RENUNGAN UNTUK PENDIDIK/PENCERAMAH?



Firman Allah SWT:

أَتَأْمُرُونَ النّاسَ بِالْبِرّ وَتَنْسَوْنَ أَنْفُسَكُمْ وَأَنْتُمْ تَتْلُونَ الْكِتَابَ أَفَلاَ تَعْقِلُونَ
Mengapa kamu menyuruh orang lain (mengerjakan) kebaikan, sedangkan kamu melupakan diri (kewajiban) mu sendiri, padahal kamu membaca Al Kitab (Taurat)? Maka tidaklah kamu berfikir?(al-baqarah:44)

Firman Allah SWT:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا لِمَ تَقُولُونَ مَا لَا تَفْعَلُونَ (2) كَبُرَ مَقْتًا عِنْدَ اللَّهِ أَنْ تَقُولُوا مَا لَا تَفْعَلُونَ (3

Wahai orang-orang yang beriman, kenapakah kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan? Amat besar kebencian di sisi Allah bahwa kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan.(as saf:2-3)

Hadis Nabi SAW:

«يجاء بالرجل يوم القيامة فيلقى في النار فتندلق به أقتابه, فيدور بها في النار كما يدور الحمار برحاه, فيطيف به أهل النار فيقولون: يا فلان ما أصابك, ألم تكن تأمرنا بالمعروف وتنهانا عن المنكر ؟ فيقول: كنت آمركم بالمعروف ولا آتيه, وأنهاكم عن المنكر وآتيه» رواه البخاري ومسلم

Rasulullah SAW bersabda, "Seseorang didatangkan pada hari kiamat dan dilemparkan kedalam neraka. Ususnya keluar dan dia berputar-putar seperti kaldai berputar-putar dengan pelananya. Para penduduk neraka mengelilingi orang itu dan berkata, `Wahai Fulan, mengapa engkau sedemikian itu? Bukankah engkau memerintahkan kebaikan dan melarang
kemungkaran?' Orang itu menjawab, `Dulu aku memerintahkan kalian untuk berbuat baik, tapi aku tidak melakukannya. Dan aku melarang kalian dari berbuat kemungkaran, tapi aku melakukannya'." (HR. Bukhari dan Muslim)

Penyair arab ada mengatakan

لا تنه عن خلق وتأتي مثله
عار عليك إذا فعلت عظيم

Jangan melarang satu perbuatan yang engkau melakukannya.
Celaan besar bagimu jika engkau melakukan itu.

18 December 2012

UMRAH KANAK-KANAK?

Umrah Kanak-kanak
Berapa hari yang lalu saya telah dihubungi oleh seorang kawan bertanyakan tentang umrah budak belum mumayyiz. Kawan saya ini akan menunaikan umrah bersama isteri dan anak kecilnya yang sebaya dengan anak saya, Muhammad. Nama anak kawan saya ini juga Muhammad. Catatan tentang Muhammad boleh dibaca di teratak bayt al Iman.
Secara ringkasnya kanak-kanak tidak diwajibkan haji ataupun umrah, tetapi jika dikerjakan juga, ibadatnya sah. Pahala akan diberi kepada anak ini dan juga ibu bapanya yang menolongnya menjalankan ibadat. Ibadat haji dan umrah yang dikerjakan oleh kanak-kanak tidak gugur kewajipannya jika kanak-kanak ini sudah cukup umur.
Al imam Muslim dalam kitab sahih Muslim menyebut satu hadis nabi dalam kitab haji, bab sahnya ibadat haji bagi budak kecil dan pahala bagi orang yang melakukan ke atasnya, hadis nombor 1336:
Dari Ibnu Abbas radhiallahu 'anhuma bahwasanya Rasulullah s.a.w. bertemu dengan sekelompok orang yang berkenderaan di Rawha' - sebuah tempat di dekat Madinah, lalu baginda bertanya "Siapakah kaum ini?" Mereka menjawab: "Kita kaum Muslimin." Kemudian mereka bertanya: "Siapakah Tuan?" Baginda menjawab: "Saya Rasulullah." Kemudian ada seorang wanita yang mengangkat seorang anak kecil di hadapan bagimnda lalu bertanya: "Adakah anak ini perlu beribadat haji?" Baginda menjawab: "Ya dan untukmu - wanita itu - juga ada pahalanya." (Riwayat Muslim)
Al imam an nawawi menaqalkan hadis ini dalam kitabya Riyadhus solihin dalam bab bekerjasama dalan kebaikan dan ketaqwaan. As Syaikh Uthaimin dalam syarahan beliau berkenaan hadis ini menyatakan bahawa haji budak kecil adalah sah. Kanak-kanak belum baligh akan mendapat pahala di atas kebaikan yang dilakukan dan tidak mendapat dosa kerana belum sampai umur taklif.
Posted by mohdrusli

17 December 2012

PETUA LEMBUTKAN HATI KANAK-KANAK

Petua untuk lembutkan hati kanak-kanak sudah banyak diberikan oleh para kaunselor samada dalam golongan agamawan maupun profesional. Antara yang banyak membincangkan tentangnya ialah pakar motivasi yang amat dikenali, Dr. Fadhilah Kamsah. Ustazah Nur Bahiyyah pun ada petua sebegini.

Untuk meraikan yang bertanya maka saya cuba jawab serba sedikit. Mengikut Kamus Dewan, edisi ketiga (2002) “petua” ialah nasihat, petunjuk, atau panduan yang berguna (biasanya oleh orang tua-tua atau yang bepengalaman) tentang cara melaksanakan atau mencapai sesuatu dengan berkesan.

Seperti yang tersebut dalam Kamus Dewan, saya simpulkan bahawa petua bukan fatwa yang wajib diikut dan bukan juga berdasarkan nas yang bersifat qat’i (pemutus). Banyak petua ustaz itu dan ustaz ini yang menganjurkan baca surah-surah atau ayat tertentu untuk melembutkan hati kanak-kanak.

Antara ayat yang dibaca ialah surah Taha ayat satu hingga lapan, surah ar Rahman ayat satu hingga empat dan diakhiri dengan surah al- syarh. Ada juga yang menganjurkan agar membaca surah al-asr tiga kali dan dihembuskan ke dalam hidung kanank-kanak ketika dia menarik nafas semasa tidur.
Perlu disebut di sini bahwa al-quran semua sekali bersifat syifa’. Dalilnya Allah sebut:

يَا أَيُّهَا النَّاسُ قَدْ جَاءَتْكُمْ مَوْعِظَةٌ مِنْ رَبِّكُمْ وَشِفَاءٌ لِمَا فِي الصُّدُورِ وَهُدًى وَرَحْمَةٌ لِلْمُؤْمِنِينَ
Hai manusia, sesungguhnya telah datang kepadamu pelajaran dari Tuhanmu dan penyembuh bagi penyakit-penyakit (yang berada) dalam dada dan petunjuk serta rahmat bagi orang-orang yang beriman. (yunus:57).

Adapun ayat-ayat yang dibaca untuk melembutkan hati kanak-kanak itu maka ianya adalah petua daripada orang-orang dulu yang boleh kita amalkan sebagai salah satu jalan ikhtiar. Nak baca ayat lain boleh juga. Itu dari segi bacaan. Dari segi amalannya pula ialah seperti berikut:

1.Tangani dengan rotan
عن ابن عباس عن الرسول صلى الله عليه و سلم قال : " علقوا السوط حيث يراه أهل البيت ، فإنه أدب لهم " .
Hendaklah kamu menggantungkan rotan di rumah kamu di tempat yang boleh dilihat oleh ahli rumah.

2.Didikan berterusan
Kejayaan mendidik bukanlah datang sejurus setelah dididik. Ianya memerlukan masa yang panjang. Hari ini mereka nakal, besok jadi ahli fatwa. Siapa tahu kanak-kanak yang selalu menjajal lari dari sekolah itu kelak menjadi wali Allah.

3.Tarbiah melalui pengkisahan
Dengarkan mereka cerita-cerita tauladan yang boleh diambil pengajaran. Al-quran sendiri sarat dengan kisah tauladan. Kanak-kanak suka dengar cerita. Selitkan unsur tauladan daripadanya.

4.Tauladan yang baik daripada cikgu
Kalau kita cakap jangan merokok maka kita janganlah merokok. Dalam sukatan tahun lima buku agama ada sebut tentang kelebihan solat berjemaah. Kita ajar murid kelebihan solat berjamaah tapi kita tak berjamaah. Kanak-kanak tak admire kita.

5.Doa
Doa adalah senjata mukmin. Jangan tidak berdoa. Berdoalah kepada tuhan. Boleh doa dalam apa-apa bahasa. Contohnya “Ya Allah, jadikanlah kanak-kanak ini orang yang berjurus”.

16 December 2012

SOLAT PAKAI KASUT?

Soalan: Bolehkah bersolat dengan memakai kasut



Jawapan:

Sebelum saya jawab soalan di atas terlebih dahulu saya nak sebut bahawa perkara yang amat ditekankan dalam Islam ialah menuntut agar umatnya berilmu pengetahuan. Sungguh bahawa ilmu itu mesti ada sebelum beramal العلم مقدم من القول والفعل . Untuk bahagia di dunia kena ada ilmu, jika mahu gembira di sana kena ada ilmu, kalau mahu selamat dunia akhirat kena ada ilmu terlebih dahulu.

Ada satu kisah berlaku kepada sulthonil ulama, as-Syeikh Izzudin Adussalam. Masa beliau tak berapa arif tentang agama beliau ada bermimpi, tiga kali mimpi basah. Kali pertama mimpi apabila terjaga terus beliau mandi janabah kemudian tidur semula mimpi lagi, Apabila terjaga terus beliau mandi wajib. Tiga kali berturt-turut dia mimpi basah dan tiga kali dalam dalam satu malam beliau mandi wajib kerana sangkaannya jika berjunub terus kena mandi.

Keesokan paginya ramai sahabat mengziarahinya kerana beliau demam. Apabila beliau menceritakan bagaimana beliau demam maka para sahabatnya mentertawakannya. Anggapan bahawa perlu mandi segera apabila janabah sebenarnya tidak betul. Semenjak daripada itu beliau berazam untuk belajar dan akhirnya beliau muncul sebagai salah seorang ulama pada zamannya.

Kembali kepada persoalan tadi, bolehkah solat dengan memakai kasut. Jawapan ringkasya boleh. Jawapan panjangnya begini:

Umum mengetahui bahawa antara syarat sah solat ialah suci badan, pakaian dan tempat daripada najis. Salah satu daripada pakaian ialah kasut. Jika pada kasut itu terdapat najis maka tidak sah solatnya kerana pada kasutnya ada najis, bukan kerana pakai kasut itu. Dalam satu hadis nabi S.A.W:

سئل أَنَسَ بْنَ مَالِكٍ رضي الله عنه ( أَكَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُصَلِّي فِي نَعْلَيْهِ قَالَ نَعَمْ ) البخاري 386 مسلم 555 ،

Anas bin Malik ditanya adakah Nabi S.A.W bersolat memakai kedua kasutnya maka jawab Anas: “Ya”.

Nabi selalu menyuruh agar kita tidak menyerupai atau meniru Yahudi. Golongan Yahudi tidak bersembahyang dengan memakai kasut maupun setokin (khuf). Maka kita solat pakai kasut atau setokin.

( خَالِفُوا الْيَهُود فَإِنَّهُمْ لا يُصَلُّونَ فِي نِعَالهمْ وَلا خِفَافهمْ )

Bagaimana pula solat berkasut di dalam masjid? Jika masjid itu dihamparkan permaidani atau tikar sejadah dan sebagainya seperti yang terdapat pada masa sekarang, ulama mengatakan mesti menanggalkan kasut kerana dikhuatiri mengotorkan masjid dan akan menyebabkan para jemaah berasa tidak selesa.

Kesimpulannya jika kita bersolat di tempat selain dari masjid maka tak perlulah menanggalkan kasut untuk beramal dengan sunnah. Solat di padang, pantai, tepi jalan dan lain-lain.

Nota tambahan: Musim-musi cuti ini ramai anak ikut program luar. Bagus kalau diajar solat tanpa menanggalkan kasut! Kredit gambar-gambar untuk Madani Jati Training & Consultancy

Solat dalam keadaan berkasut bukan merupakan satu adat kebiasaan bagi umat Islam di Malaysia. Namun, adat kebiasaan sepatutnya tidak dijadikan sebagai hujah untuk kita memutuskan bahawa memakai kasut sambil bersolat tidak disyariatkan oleh Islam. Segala dalil yang berkaitan terutamanya daripada Al-Quran dan As-Sunnah perlu diteliti terlebih dahulu sebelum kita mengambil sebarang keputusan berkaitan perkara ini.

Hukumnya sah berdasarkan dalil dari Sahih Muslim pada bab (Rasulullah SAW membenarkan solat berkasut): Rasulullah SAW membenarkan solat dalam keadaan berkasut dan bersandal selama mana ianya tidak bernajis.

Dalil yang berkaitan dengan bab ini ialah :

1) Diriwayatkan oleh Adam Bin Abi Iyas berkata dari Syu`bah berkata daripada Abu Maslamah Said Bin Yazid Al-Azyid RA katanya:

“Aku pernah bertanya Anas bin Malik adakah Rasulullah SAW pernah bersolat dengan memakai kasut?” Anas menjawab “Ya!”

(Hadis riwayat Sahih Bukhari no. 386, Sahih Muslim no. 555 dan dalam Sunan Tirmidzi no. 396). Kemudian Abu Maslamah mengatakan bahawa para ulama sepakat mengamalkannya.
2) Imam Al-Iraqi di dalam syarahnya terhadap kitab Sunan Imam At-Tirmidzi :

"Bahawa solat dengan memakai kasut diamalkan dan disukai oleh Umar Al-Khattab, Uthman Ibnu Affan, Abdullah Ibnu Abbas, Anas bin Malik,Salamah bin Al-Akwa dan Aus ibnu Ath-Tsaqafi radiyallahu anhu."

3)Ibnu Abi Aus berkata bahawa pakciknya menerangkan bahawa "saya melihat RAsullAllah menunaikan solat dengan memakai kedua-dua kasutnya" (Hadis dari Sunan Ibnu Majah)

Solat dalam keadaan berkasut menurut pandangan Ibnu Dakik adalah satu bentuk rukhsah (keringanan yang diizinkan dalam keadaan tertentu) dalam ibadah solat dan bukannya perkara sunat kerana ianya tidak termasuk dalam perkara yang dituntut ketika bersolat. Ianya boleh dilakukan dengan syarat kita perlu memastikan dengan penglihatan biasa bahawa tiada kesan-kesan najis atau kotoran yang melekat pada kasut.

Mengikut pandangan ulama, sekiranya terdapat najis ianya boleh dibersihkan dengan menggosokkan kasut ke tanah untuk menyucikannya dan kadar bersihnya memadai boleh dilihat dengan mata kasar. Imam Syafie memberikan 2 pandangan iaitu sah dan tidak sah.

Kisah berkaitan pensyariatan perkara ini

Amalan bersolat dengan memakai kasut ini, sebenarnya bermula di awal penghijrahan umat Islam ke Madinah. Ketika itu memang telah wujud beberapa kumpulan kaum Yahudi yang tinggal di sana. Apabila Nabi Muhammad S.A.W dan umat Islam mendirikan solat di masjid yang baru dibina dengan tidak berkasut maka berkata penduduk kaum Ansar Madinah, bahawa orang Yahudi juga beribadah tanpa berkasut.

Maka dengan itu Nabi S.A.W memerintahkan agar umat Islam bersolat dengan berkasut. Telah diriwayatkan daripada Abu Daud dan Al-Hakim daripada Syadad Bin Aus berkata Nabi Muhammad SAW telah bersabda :

"Berperilakulah yang berlawanan dengan orang-orang Yahudi kerana mereka tidak mengerjakan solat dengan memakai sandal atau kasut mereka".

Adapun hadis berkaitan dengan mengenai berkasut dalam solat merupakan suatu perkara yang diperintahkan yang diriwayatkan oleh Ibnu Adi dan Ibnu Mardawiyah merupakan hadis dhaif.

Oleh itu, sebab atau punca permulaan hukum diharuskan memakai kasut ketika bersolat ialah bagi membezakan diri daripada perbuatan ibadah kaum Yahudi. Islam sememangnya sejak dari awal kelahirannya amat menekan kepada umatnya agar membezakan diri dari kaum-kaum yang lain. Ini termasuklah cara peribadatan, cara berpakaian, adat kebiasaan dan sebagainya. Tuntutan ini ialah bagi membuktikan Islam adalah agama yang unggul dan ia tidak bercampur aduk atau hasil tiruan dari agama-agama lain. Membezakan diri dari agama lain juga bermatlamat supaya kita dapat memastikan bahawa amal ibadat kita adalah tulen dari ajaran Islam yang sejati dan bukan pinjaman dari agama lain.

Keadaan perlaksanaan solat berkasut

Solat dalam keadaan berkasut boleh dilakukan tanpa mengira masa. Rasulullah SAW melakukannya terutama ketika bermusafir. Namun, Rasulullah SAW tidak melakukannya ketika bersolat di dalam rumah Baginda SAW. Hal ini menunjukkan solat dalam keadaan ini perlu dilaksanakan mengikut keadaan. Pada masa kini, kebanyakan masjid atau surau telahpun dibina dengan binaan yang sempurna dan menyediakan hamparan sejadah, permaidani atau simen sebagai alas bersolat. Oleh itu, solat dalam keadaan berkasut tidak dituntut perlaksanaannya dalam keadaan ini kerana kawasan solat yang bersih. Akan tetapi, sekiranya keadaan tersebut perlu maka tiada masalah untuk menunaikannya melalui dalil-dalil yang telah kita bentangkan sebentar tadi. Cuma perkara yang tidak biasa dilakukan pastinya akan kekok ketika mana menunaikannya.

Kesimpulan

1)Solat dengan keadaan berkasut dibolehkan dengan syarat ia bersih daripada najis.

2)Solat dengan keadaan berkasut ialah sunnah Rasulullah SAW dan termasuk dalam perkara rukhsah dalam agama.

3)Syariat Islam diwahyukan oleh Allah dan tidak akan menyerupai amalan agama lain.

4)Dalil agama perlu mengatasi adat kebiasaan dalam menentukan hukum sesuatu ibadat.

Rujukan :

1)Sahih Bukhari, hadis 386. Bab solat berkasut. Percetakan Maktabah As-thaqafah Ad-diniah.

2)Sahih Muslim Bisyarah Nawawi. Jilid Ketiga. Percetakan Maktabah Dar At-turath.

3)Fathul Bari. Juzuk pertama. Percetakan Maktabah Obaikan.

Tambahan rujukan :

- Al-Fatawa Min Ahsan Al-Kalam Fi Al-Fatawa Wa Al-Ahkam, , jilid pertama, oleh Syeikh Atiyah Saqar, cetakan Maktabah Wahbah


Wallahu a’lam

Disediakan oleh :

Muhammad Zuhaili Bin Zanal Ali,
Anggota Felo MANHAL PMRAM 2012

Ustaz Zahidi malam ini 17 Disember 2012

Al Kuliah 4 All: Ustaz Zahidi (Nov. 2012):                    " Syukur "   Masjid As-Salam, Bukit Sentosa
Bersama ini adalah rakaman Kuliah Ustaz Zahidi yang lalau di Masjid Asssalam

12 December 2012

Ustaz Zulkifli Mohamad Al Bakri di AsSalam Bukit Sentosa 2

Al Kuliah 4 All: Ustaz Zulkifli Mohamad Al Bakri (Dec. 2012):                    "  Hijrah "            "  4  Pesanan  Nabi "  Masjid As-Salam, Bukit Sentosa

06 December 2012

JANGAN MAKAN BERLEBIHAN !





Cara betul untuk mengawal berat badan adalah dengan makan secara sihat dan bersenam kerana tidak ada jalan pintas untuk kelihatan langsing serta sihat. Konsep ini mendatangkan kebaikan dan bersesuaian dengan ajaran Islam. Makan dan minum adalah keperluan hidup seharian untuk mendapat tenaga, kesihatan serta menikmati rasa makanan. Untuk kehidupan yang sihat, seseorang perlu mengambil makanan seimbang.

Bagaimanapun, kita tidak perlu makan banyak untuk mendapat tenaga yang lebih kerana makan banyak mendatangkan masalah kepada kesihatan. Nikmat dan kepuasan makan juga berkurangan apabila makan terlalu banyak.

Al-Quran menjelaskan mengenai pentingnya bersederhana dalam soal makan dan minum sebagai panduan untuk mendapat kebaikan.

Allah berfirman bermaksud: “Makanlah dan minumlah serta jangan berlebih-lebihan.” (Surah al-Araf, ayat 31)

Jumlah makanan yang perlu diambil mengikut keperluan untuk meneruskan kehidupan dalam keadaan sihat dan bertenaga. Setiap individu mempunyai pola pemakanan berbeza bergantung kepada umur, jantina, pekerjaan dan keadaan kesihatan. Tenaga dan kesihatan yang baik diperlukan untuk melakukan tugas sebagai khalifah di muka bumi.

Untuk mencapai kebaikan optimum, Islam menetapkan aturan makan bersederhana, makan apabila rasa lapar dan berhenti makan sebelum kenyang. Sabda Rasulullah bermaksud: “Tidak ada bekas lebih keji yang diisikan oleh anak Adam daripada perut. Cukuplah bagi anak Adam dengan beberapa suapan yang membetulkan tulang belakangnya dan sekiranya dia terpaksa juga, maka satu pertiga untuk makanannya, satu pertiga untuk minumannya dan satu pertiga untuk nafasnya.” (Hadis riwayat Tirmizi, Ahmad, Ibnu Majah dan Nasai)

Walaupun Nabi Muhammad SAW bukan pakar pemakanan dan perubatan, kebenaran fakta diucapkan Baginda dibuktikan pakar moden.

Dr Henry Bieler yang menumpukan kajian selama 50 tahun mengenai kesan pemakanan terhadap badan menjelaskan sebab utama penyakit bukannya bermula daripada bakteria, tetapi toksid dihasilkan makanan.

Makanan halal tidak semestinya baik sepenuhnya kerana ia berkaitan dengan kuantiti. Jika terlalu kerap dimakan atau dalam kuantiti yang banyak, makanan baik bertukar mendatangkan keburukan seperti pengambilan gula secara berlebihan.

Menjaga perut daripada diisi makanan mendatangkan mudarat adalah cara penjagaan kesihatan paling berkesan. Individu berdisiplin menjaga makan dan tidak gelojoh memakan apa saja diingini, sukar mendapat penyakit. Konsep berpuasa atau menahan daripada mengambil makanan tertentu dijadikan rawatan paling berkesan. Banyak rawatan penyakit bahaya adalah dengan cara mengawal pemakanan.

Amalan makan tidak mementingkan kesan kepada kesihatan menyebabkan banyak penyakit berbahaya seperti kencing manis, darah tinggi, barah, lemah tenaga dan masalah jantung.

Adalah lebih baik mencegah daripada merawat dan hargai nikmat sihat yang dikurniakan Allah. Allah menurunkan balasan sakit terhadap sesiapa yang tidak bersyukur dan biasanya mereka yang sakit perlu berpantang dalam soal makanan.

Allah berfirman bermaksud: “Oleh itu makanlah (wahai orang yang beriman) semua yang telah dikurniakan Allah kepada kamu daripada benda yang halal lagi baik, dan bersyukurlah akan nikmat Allah, jika benar kamu hanya menyembah-Nya semata-mata.” (Surah al-Baqarah, ayat 172)

Jelas sekali Allah hanya membenarkan makan makanan yang baik, makanan yang dapat memberi manfaat. Makanan halal tidak semestinya mendatangkan kebaikan, terutama bergantung kepada keadaan dan cara pemakanan. Paling penting, kita tidak mengambil makanan yang mendatangkan kesan buruk jika sudah dikenal pasti ia mendatangkan alahan kepada diri. Kesan serta merta makan berlebihan ialah menyebabkan badan menjadi lemah. Pada masa kekenyangan, rasa malas dan mengantuk akan menguasai diri manakala fikiran pula menjadi buntu dan ingin berehat berterusan.

Justeru, individu yang mementingkan produktiviti perlu mengawal makan dan memberi perhatian jenis makanan yang diambil selain mendapatkan nasihat pakar pemakanan. Makan terlalu banyak memberi kesan tidak baik kepada sistem penghadaman kerana makanan tidak diproses dengan sempurna menyebabkan penyerapan zat dan pencernaan makanan tidak berlaku sepenuhnya. Untuk memberi keselesaan dan kesempurnaan proses penghadaman, makanan perlu dikunyah dengan sempurna sebelum ditelan. Jangan makan terlalu banyak dan gelojoh.

Daripada Anas bin Malik, Rasulullah bersabda yang bermaksud: “Antara sifat boros itu adalah makan apa yang teringin oleh selera.” (Hadis riwayat Ibnu Majah)

Saidina Umar pernah berkata: “Jauhi makan berlebihan. Sesungguhnya ia penyebab rosak diri, mewarisi penyakit, menyebabkan malas sembahyang, dan hendaklah kamu menjaga makan, kerana ia paling baik untuk jasad, dan hindarkan daripada berlebih-lebihan, sesungguhnya Allah bencikan orang alim yang gemuk.”

Sesiapa yang berkemampuan menyediakan banyak makanan, haruslah dikongsikan dengan orang lain. Sesiapa memberi makanan kepada orang dalam kelaparan, maka Allah menghindarkan dirinya daripada salah satu kesukaran di akhirat kelak.

Masih banyak orang miskin mengharapkan peluang untuk mendapatkan makanan bagi meneruskan hidup. Oleh itu, wajib Muslim membantu Muslim lain dalam keadaan kesusahan mengikut kadar kemampuan masing-masing.

Sabda Rasulullah bermaksud: “Apabila kamu memasak satu kuali, maka banyakkan airnya (kuah). Kemudian lihatlah kepada sesetengah jiran tetanggamu untuk diberikan kepada mereka.” (Hadis riwayat Muslim)

Makan secara beramai-ramai atau mengagih-agihkan makanan kepada jiran tetangga menambah keberkatan rezeki diperoleh selain dapat mengeratkan tali persaudaraan. Amalan itu dapat menjauhkan perasaan tamak dan mementingkan diri.

Al Kuliah 4 All: Ustaz Zakaria Ahmad (Dec. 2012)

Al Kuliah 4 All: Ustaz Zakaria Ahmad (Dec. 2012): " Hijrah  Ke Arah  Islam  Yang  Sebenar   " Masjid As-Salam, Bukit Sentosa

03 December 2012

ISTERI RAJA FIRAUN !

Asiah Binti Mahazim (Isteri Firaun)
Tersebutlah alkisah di negeri Mesir terdapat kerajaan yang diketuai oleh raja yang terakhir bernama Fir’aun yang terkenal dengan keganasan dan tidak berperikemanusian. Setelah kematian isterinya beliau hidup bersendirian tanpa teman hidup. Pada ketika itu tersebutlah satu kisah di mana seorang gadis jelita dari keturunan keluarga Imran yang baik-baik dan solehah yang bernama Siti Asiah yang sentiasa menjadi sebutan di kalangan pemuda-pemuda Mesir kerana keperibadian dan kejelitaannya.

Kisah kejelitaan Siti Asiah telah sampai ke telinga Fir’aun dan suatu hari beliau teringin untuk memperisterikan Asiah sebagai permaisurinya. Maka diutuskan seorang Menteri bernama Haman untuk merisik. Ibu bapa Asiah telah bertanya kepada tuan empunya diri tetapi Asiah telah menolak lamaran tersebut dan berkata kepada kedua ibu bapanya bahawa Fir’aun adalah seorang raja yang ingkar kepada Allah SWT dan tidak berperikemanusiaan.

Tidak lama kemudian Haman, utusan Fir’aun datang kembali untuk bertanyakan tentang lamaran tersebut dan alangkah marahnya beliau setelah mendapat tahu yang lamaran Fir’aun telah ditolak. Ibu bapa Asiah telah dicaci dan dihina. Haman kemudian telah pulang dan memberitahu kepada Fir’aun akan berita buruk tersebut dan Fir’aun telah menjadi marah dan memerintahkan supaya kedua ibu bapa Asiah ditangkap. Mereka telah diseksa dan dimasukkan ke dalam penjara. Setelah itu Asiah ditangkap dengan menggunakan kekerasan dan kemudian dibawa ke istana Fir’aun dan bertemu dengannya. Di hapadapan Fir’aun, Asiah kemudiannya telah diketemukan dengan kedua ibu bapanya di dalam penjara. Asiah amat sedih melihat keadaan kedua orang tuanya yang disiksa oleh Fir’aun.

Kemudian Fir’aun berkata:

“Hai Asiah, jika engkau seorang anak yang baik, tentulah engkau akan sayang terhadap orang tuamu, maka oleh kerana itu engkau boleh pilih satu antara dua. Kalau kau menerima lamaranku bererti engkau akan hidup senang dan akan aku bebaskan kedua orang tuamu. Dan sebaliknya jika engkau menolak lamaranku,maka aku akan perintahkan mereka untuk membakar hidup-hidup kedua orang tuamu di hadapanmu.”

Oleh kerana ancaman itu, maka Siti Asiah terpaksa menerima pinangan Fir’aun akan tetapi beliau telah meletakkan beberapa syarat:

1. Bahawa Fir’aun harus membebaskan kedua ibubapanya.
2. Harus membuatkan rumah yang indah lengkap dengan perkakas
3. Bahawa orang tuanya harus dijamin kesihatan beserta makan dan minumnya.
4. Bahawa Asiah bersedia menjadi isteri Fir’aun, hadir dalam acara-acara tertentu tetapi tidak bersedia tidur bersama Fir’aun.

Sekiranya permintaan-permintaan tersebut tidak dipersetujui, beliau rela mati dibunuh bersama kedua ibu bapanya.

Akhirnya Fir’aun bersetuju menerima syarat-syarat tersebut dan memerintahkan agar rantai belengu yang ada di kaki dan tangan Asiah dibuka. Kini Asiah telah hidup mewah dan tinggal bersama-sama Fir’aun di dalam istana yang indah. Akan tetapi ia tidak membawa pengaruh terhadap kehidupan peribadi Asiah. Asiah tidak pernah engkar terhadap perintah agama dan beliau tetap taat mengerjakan ibadah kepada Allah SWT. Pada malam hari beliau selalu mengerjakan solat dan beribadah kepada Allah SWT. Beliau sentiasa berdoa agar kehormatannya tidak disentuh oleh orang kafir miskipun suaminya Fir’aun. Bagi menyelamatkan Asiah dan menjaga kehormatannya, Allah SWT telah menciptakan iblis yang menyamar dirinya sama seperti rupa Asiah untuk tidur bersama Fir’aun.

Fir’aun sebenarnya mempunyai seorang pegawai yang amat dipercayai dan rapat dengannya yang bernama Hazaqil. Hazaqil telah berjaya merahsiakan identitinya yang sebenar. Hazaqil amat taat dan beriman kepada Allah SWT. Beliau adalah suami kepada Siti Masyithah yang bekerja sebagai juru hias istana yang juga amat taat dan beriman kepada Allah SWT.

Pada suatu hari maka terjadilah perdebatan yang hebat antara Fir’aun dengan Hazaqil di mana Fir’aun telah menjatuhkan hukuman mati terhadap ahli sihir yang beriman kepada Nabi Musa AS. Hazaqil menetang keras terhadap hukuman yang dijatuhkan kepada mereka semua kerana mereka semuanya beriman kepada Allah SWT. Mendengar akan kata-kata Hazaqil, Fir’aun menjadi marah. Akhirnya Fir’aun dapat tahu yang Hazaqil telah engkar kepada beliau dan kemudiannya telah dijatuhkan hukuman mati kepada Hazaqil. Hazaqil menerimanya dengan tabah dan tidak merasa gentar demi untuk membela kebenaran. Hazaqil telah meninggal dunia dengan kedua-dua tangannya diikat pada pohon kurma dengan tembusan beberapa anak panah. Isterinya yang bernama Masyitah amat sedih sekali di atas kematian suaminya yang tersayang itu. Beliau sentiasa dirundung kesedihan dan tiada lagi tempat mengadu kecuali kepada 2 orang anaknya yang masih kecil. Pada suatu hari Masyitah telah mengadu nasib kepada Asiah mengenai nasib yang menimpa dirinya. Di akhir perbicaraan mereka, Asiah juga telah menceritakan tentang keadaan dirinya yang sebenar. Hasil dari perbicaraan itu, barulah kedua-duanya mengetahui perkara sebenar bahawa mereka adalah wanita yang amat beriman kepada Allah SWT dan Nabi Musa AS.


ASIAH binti Mazahim merupakan seorang wanita Mesir yang baik budi pekertinya dan bijaksana dalam pemikirannya. Oleh kerana dia memiliki kecantikan yang tiada tolok bandingan, dia dipaksa berkahwin dengan Firaun, raja Mesir yang berkuasa pada ketika itu.

Pada suatu hari ketika Asiah sedang duduk bersantai bersama dayang-dayang istana, dia terlihat sebuah kotak kayu terapung-apung di tepian sungai yang mengalir merentasi istana Firaun.

"Ambil kotak itu dan bawa kepada beta," arah Asiah kepada salah seorang dayang yang berdiri di tepinya.

Dayang itu berlari pantas ke arah kotak yang sedang terapung-apung di tepian sungai. Dia mengangkat kotak kayu itu dari permukaan sungai lalu dibawakan kepada Asiah. Dia berdebar-debar untuk mengetahui isi kandungan kotak kayu itu.

"Comelnya bayi lelaki dalam kotak kayu ini!," jerit hati Asiah apabila penutup kotak kayu itu terbuka.

Pada ketika itu, Firaun memerintahkan masyarakatnya membunuh semua bayi lelaki Bani Israel kerana dia bermimpi bayi tersebut akan menghancurkan dan membinasakan kerajaan pemerintahan Firaun.

Apabila berita penemuan bayi lelaki itu sampai ke telinga Firaun, maka dia bergegas ke tempat Asiah dan bayi lelaki itu.

"Pengawal! Bunuh bayi ini sekarang..." Perintah Firaun kepada pengawal yang mengiringinya ke kamar Asiah.

"Bukankah kita tidak mempunyai anak lelaki. Anak lelaki ini dapat kita jadikan anak angkat. Saya merayu supaya bayi ini tidak dibunuh kerana saya sudah sayang kepadanya.

' Dia akan memberikan manfaat kepada kita berdua apabila dewasa nanti," Asiah menghalang niat jahat Firaun dengan kata-kata bijaksananya.

"Baiklah. Saya tidak akan bunuh bayi ini kerana perasaan cinta saya pada kamu," Firaun akur dengan permintaan isterinya, lalu keluar dari kamar itu.

Asiah memberi nama Musa kepada bayi tersebut dan memeliharanya sehingga dewasa di istana Firaun.

Apabila nabi Musa mula berdakwah menyebarkan ajaran Allah, maka Asiah terus menjadi salah seorang pengikutnya tanpa pengetahuan Firaun dan orang sekelilingnya.

Pada suatu hari, Asiah duduk menyisir rambut anak perempuannya di kamar tidur. Tiba-tiba sikat yang digunakan Asiah bagi menyisir rambut anaknya jatuh dengan kehendak Allah.

Asiah yang terkejut dengan kejadian itu terus berkata, "Binasalah Firaun yang dilaknat Allah dengan izinnya."

"Dengan nama Allah," ucap Asiah tanpa menyedari anaknya memerhatikan perbuatannya dengan perasaan hairan.

"Ibu, adakah tuhan lain selain ayah? Adakah ibu sudah menganut agama yang dibawa oleh Musa? Mengapa ibu sanggup mengikut agama Musa? Bukankah ibu menyelamatkan Musa sewaktu kecil apabila dia akan dibunuh oleh ayah," anaknya bertanya pelbagai soalan kepada Asiah dan menanti jawapannya.

Manusia biasa

"Firaun, ayah kamu adalah manusia biasa seperti kita semua dan bukan tuhan. Tuhan sebenar adalah Allah, tuhan semesta alam!" jawab Asiah tanpa perasaan takut dan gentar.

"Biar saya adukan perkara ini kepada ayah!," balas anaknya, lalu dia lari keluar dari bilik itu dan pergi mengadu kepada Firaun.

Firaun yang mendengar aduan anaknya berasa sangat marah dengan Asiah. Dia tidak menyangka Asiah sudah mengikut ajaran Allah walaupun dia melarang sesiapa sahaja di Negara Mesir mengikuti ajaran Allah.

Orang yang mengingkari larangan itu akan dijatuhkan hukuman berat jika diketahui oleh Firaun. Kini isterinya sudah mengikut ajaran Allah, maka dia harus berbuat sesuatu supaya isterinya keluar dari agama Allah.

"Dengarlah nasihat saya, wahai Asiah yang amat saya cintai dan sayangi.

"Keluarlah dari agama yang dibawa oleh Musa. Saya akan berikan segala harta dan istana di Mesir sebagai hadiah," Firaun cuba berlembut dan memujuk Asiah dengan kata-kata manisnya.

"Saya tidak akan sekali-kali keluar dari agama ajaran Musa yang benar dan suci. Nanti saya akan dimurkai oleh Allah, tuhan yang mencipta saya.

"Jika saya tetap dalam agama ini, saya percaya Allah akan memberikan syurga yang lebih baik dari harta dan istana kamu," tegas Asiah yang tenang dan berani bertentang mata dengan Firaun yang menyala dengan api kemarahan.

Usaha Firaun memujuk isterinya menemui jalan buntu. Dia tidak mahu menghukum Asiah kerana perasaan kasih sayang dan cinta yang mendalam terhadap isterinya. Dia cuba memikirkan cara lain bagi melembutkan hati Asiah supaya dia tidak beriman dengan ajaran nabi Musa.

Namun, semua ikhtiarnya gagal dan tidak menemui jalan penyelesaian. Firaun termenung. Wajahnya terbayang seribu kekecewaan kerana gagal memujuk Asiah. Akhirnya, dia mengambil keputusan menggunakan kekerasan kepada Asiah supaya dia berpaling dari agama Musa.

"Pengawal, tangkap Asiah dan bawa dia berjumpa beta sekarang!," perintah Firaun dengan nada keras.

"Oleh kerana kamu masih berdegil mahu mengikuti ajaran agama Musa, beta jatuhkan hukuman berat ke atas kamu," kata Firaun lagi.

"Pengawal, bawa perempuan ini ke tanah tinggi dan ikatkan pada empat batang kayu. Pakukan empat kayu itu ke bumi dengan menelentangkan badan perempuan ini menghadap langit.

"Biarkan bahang matahari yang panas, dan sejuk malam menyeksanya," Firaun meminta para pengawalnya menjalankan hukuman ke atas Asiah dengan segera.

"Allah! Allah! Allah!," mulut Asiah tidak henti-henti menyebut kalimat Allah sepanjang hukuman itu dijalankan.

"Ya Allah! Saya mohon supaya dilindungi dari bencana Firaun dan dianugerahkan sebuah rumah di syurga," doa Asiah yang terseksa dengan pancaran matahari yang sangat panas dan terik.

Akhirnya Asiah dapat melihat rumahnya di syurga dengan kehendak Allah yang membuka hijabnya. Hatinya sangat gembira sehingga lupa pada penderitaan dan kesakitan yang sedang diharunginya.

Selepas beberapa lama tempoh penyeksaan itu berlalu, Asiah akhirnya menghembuskan nafasnya yang terakhir dengan kalimat Allah di mulutnya.

Begitulah kisah wanita yang berhati waja. Dia tetap dalam keimanannya kepada Allah walaupun diseksa sehingga mati tanpa belas kasihan.

Posted by NurEmaan

DASYATNYA ANAK ! NAUZUBILLAH

Kubelikan IBU daging BABI dan ULAR untuk Juadah berbuka PUASA.

Tak mampu saya nak tahan air mata ketika mendengar kisah benar yang diceritakan oleh seorang ustaz dalam tazkirahnya di sebuah masjid dalam kawasan Jengka baru baru ini. Sekitar awal 90an, seorang pemuda 30an menjerit jerit seorang diri di rumahnya tiap kali sampai waktu maghrib terutamanya di bulan Ramadhan, dia meraung setiap hari bagaikan orang diserang histeria. Jirannya membawa lelaki itu bertemu dengan ustaz tadi yang ketika itu bertugas sebagai pensyarah UiTM Kuantan untuk diubati.

Pemuda melayu itu kemudiannya menceritakan satu peristiwa menyayat hati. Ceritanya beberapa tahun sebelum itu dia tinggal dengan ibunya. Dia seorang yang nakal dan liar. Tidak mengerjakan solat dan berpuasa. Suatu hari ibunya meminta dia belikan lauk untuk berbuka puasa, lelaki itu sedang tidur. Dia tak mahu pergi ke pasar. Berulang kali disuruh sang ibu,dia tetap berdegil. Hingga akhirnya dengan perasaan marah kepada si ibu yang terus memaksa, dia terus ke pasar dengan hati yang tidak ikhlas, dibelinya daging untuk ibunya memasak.Si ibu gembira, berselera dia berbuka puasa hari itu.

Pemuda berhenti bercerita kepada ustaz. Tiba tiba dia menangis lagi. Meraung bagaikan dirasuk syaitan. Dalam sedu tangisnya dia bertanya,"Ustaz tahu daging apa yang saya beli?", Ustaz menggeleng kepala tanda dia tidak tahu. "Daging apa?" tanya ustaz kembali. "Saya beli daging babi ustaz!, saya berdosa Ustaz "jawab pemuda itu. Ustaz tergaman tidak terkata. "Masya Allah" hanya itu saja yang mampu diungkapkan.


Lelaki 30 an meneruskan cerita. "Pernah satu hari dalam bulan Ramadhan saya belikan daging ular yang siap dipotong untuk ibu saya menyediakan lauk berbuka puasa "ceritanya lagi." Saya bagi tau ibu, saya belikan ekor lembu untuk ibu buat sup. Maghrib itu ibu berbuka dengan sup ular yang disangkakannya sup ekor". "Ya Allah besarnya dosa saya ustaz".

Dalam senda tangisnya itu pemuda itu memberitahu ustaz itu lagi, ibunya selepas itu ditimpa sakit dan meninggal dunia. Selepas meninggal dunia pemuda itu telah insaf dan bertaubat. Tetapi setiap kali tiba nya waktu Maghrib terutamanya bulan Ramadhan, pemuda itu tidak dapat lupa kejahatannya memberi ibunya berbuka puasa dengan daging babi dan ular. Dia tak mampu menahan perasaan bersalahnya ketika itu yang menyebabkan dia akan menangis dan meracau setiap hari mengenangkan dosa dosanya kepada si ibu yang sudah tiada di muka bumi ini. Semua ahli jamaah yang mengikuti tazkirah malam itu begitu teruja sekali. Bayangkan adanya pada zaman moden ini anak yang sanggup memperlakukan ibunya sendiri seperti dilakukan pemuda tadi.

Ustaz menghabiskan tazkirahnya malam itu dengan mengingatkan hadis nabi bahawa malaikat berdoa, laknat Allah ke atas mereka yang yang mengabaikan kedua ibu bapanya ketika mereka telah tua. Dua orang ibu bapa boleh pelihara sepuluh orang anak hinga remaja. Tetapi sepuluh orang anak belum tentu dapat jaga kedua orang tuanya ketika mereka sudah tua.

Semoga taubat lelaki itu diterima oleh Allah dan dijadikan pengajaran.
http://mearale.blogspot.com/

02 December 2012

28 November 2012

APA BEZA CCTV DENGAN RAQIB & ATID?

APA ITU CCTV?

• CCTV adalah surveillance camera system atau kamera pengawas, yang terdiri dari kamera dan system DVR (Digital Video Recording)
• Antara kegunaan CCTV adalah untuk mengawasi dan merakam segala bentuk kejadian dalam suatu area / lokasi
• CCTV dapat digunakan sebagai “pengawal” / alarm pengaman disesebuah area / lokasi
• Apakah tindakan anda jika segala kelakuan, perbuatan , percakapan, pergerakan anda diperhatikan dan dirakam?

MASTIKA HADIS

“Sesungguhnya Allah telah menugaskan dua malaikat untuk menulis segala apa yang dilakukan atau dituturkan oleh seseorang hambanya (satu di sebelah kanannya dan yang satu lagi di sebelah kirinya); kemudian apabila orang itu mati…maka Tuhan perintahkan kedua malaikat itu dengan firmannya: ‘Hendaklah kamu berdua tinggal tetap di kubur hambaku itu serta hendaklah kamu mengucap tasbih, tahmid dan takbir hingga ke hari qiamat, dan hendaklah kamu menulis pahalanya untuk hambaku itu.’”

BERIMAN KEPADA MALAIKAT

• Merupakan salah satu daripada rukun Iman.
• Malaikat merupakan makhluk Allah yang dijadikan daripada cahaya(nur) dan sentiasa melaksanakan perintah Allah swt.

FIRMAN ALLAH SWT

وَلَقَدْ خَلَقْنَا الْإِنْسَانَ وَنَعْلَمُ مَا تُوَسْوِسُ بِهِ نَفْسُهُ وَنَحْنُ أَقْرَبُ إِلَيْهِ مِنْ حَبْلِ الْوَرِيدِ . إِذْ يَتَلَقَّى الْمُتَلَقِّيَانِ عَنِ الْيَمِينِ وَعَنِ الشِّمَالِ قَعِيدٌ . مَا يَلْفِظُ مِنْ قَوْلٍ إِلَّا لَدَيْهِ رَقِيبٌ عَتِيدٌ

ERTINYA..

Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dan mengetahui apa yang dibisikkan oleh hatinya, dan Kami lebih dekat kepadanya daripada urat lehernya,
(Iaitu) ketika dua malaikat mencatat amal perbuatannya, satu duduk di sebelah kanan dan yang lain duduk di sebelah kiri.
Tiada suatu ucapanpun yang diucapkannya melainkan ada di dekatnya malaikat pengawas yang selalu hadir.

رقيب عتيد

• Raqib dan ‘Atid adalah dua sifat kepada dua malaikat pencatit amalan. Ini bermaksud malaikat yang berada di sebelah kanan dialah juga yang bersifat Raqib dan dialah juga yang bersifat ‘Atid, demikianlah malaikat yang berada di sebelah kiri dialah juga yang bersifat dengan sifat Raqib dan juga ‘Atid.

PENGERTIAN RAQIB ATID

Raqib: adalah yang memerhatikan semua urusan (seseorang insan), yang memelihara, yang menyaksikan,

Atid: Dia yang hadir dan tidak menghilangkan diri, yang disediakan untuk memelihara, sama ada untuk memelihara atau untuk menyaksikan.

IMPLIKASI..

• Akan menjadi seorang yang produktif - tahu tujuan dan matlamat hidup.
• Menjalankan tugas sebagai khalifah di bumi - menjalani kehidupan ini tanpa mendatangkan mudharat kepada manusia lain atau kepada persekitarannya.
• Menjadi seorang yang bertanggungjawab – percaya bahawa setiap orang akan dipertanggungjawabkan sepenuhnya atas tindakannya di akhirat nanti.
• Ibadat akan menjadi lebih sempurna.
• Sentiasa berusaha meningkatkan amal ibadat.

KESIMPULAN

Setiap orang Islam wajib meyakini bahawa segala perbuatannya akan dicatat oleh Malaikat dan akan dihisab pada hari akhirat.

Jika di dunia kita berasa takut melakukan kesalahan kerana ada CCTV maka sepatutnya kita lebih takut untuk bermaksiat kepada Allah kerana malaikat pencatit amalan lebih hebat daripada CCTV.

Malaikat yang diutuskan untuk mencatit amalan manusia tidak pernah lalai dalam menunaikan tanggungjawab.



27 November 2012

LARANGAN JUAL-BELI & MELUDAH DALAM MASJID !

Jangan Jual Beli & Meludah Di Dalam Masjid

Dari Anas bin Malik -radhiallahu anhu- dia berkata:

أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى‎ ‎اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ‏‎ ‎رَأَى نُخَامَةً فِي‎ ‎الْقِبْلَةِ فَشَقَّ ذَلِكَ‏‎ ‎عَلَيْهِ حَتَّى رُئِيَ فِي‎ ‎وَجْهِهِ فَقَامَ فَحَكَّهُ‏‎ ‎بِيَدِهِ فَقَالَ إِنَّ‏‎ ‎أَحَدَكُمْ إِذَا قَامَ فِي‎ ‎صَلَاتِهِ فَإِنَّهُ يُنَاجِي‎ ‎رَبَّهُ أَوْ إِنَّ رَبَّهُ
بَيْنَهُ وَبَيْنَ الْقِبْلَةِ‏‎ ‎فَلَا يَبْزُقَنَّ أَحَدُكُمْ‏‎ ‎قِبَلَ قِبْلَتِهِ وَلَكِنْ‏‎ ‎عَنْ يَسَارِهِ أَوْ تَحْتَ‏‎ ‎قَدَمَيْهِ ثُمَّ أَخَذَ طَرَفَ‏‎ ‎رِدَائِهِ فَبَصَقَ فِيهِ ثُمَّ‏‎ ‎رَدَّ بَعْضَهُ عَلَى بَعْضٍ‏‎ ‎فَقَالَ أَوْ يَفْعَلُ هَكَذَا

“Sesungguhnya Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pernah melihat ada dahak di dinding kiblat, maka beliau merasa jengkel hingga nampak tersirat pada wajahnya.
Kemudian beliau menggosoknya dengan tangannya seraya bersabda, “Jika seseorang dari kalian berdiri shalat maka sesungguhnya dia sedang berhadapan dengan Rabbnya, atau sesungguhnya Rabbnya berada antara dia dan kiblat. Maka janganlah dia meludah ke arah kiblat, tetapi hendaknya dia membuang dahaknya ke arah kirinya atau di bawah kedua kakinya.” Kemudian Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam memegang tepi kainnya dan meludah di dalamnya, setelah itu beliau mengosokkannya kepada bagian kainnya yang lain, lalu beliau bersabda, “Atau hendaknya dia melakukan seperti ini.” (HR. Al-Bukhari no. 507 dan Muslim no. 550)
Anas bin Malik  berkata: Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

الْبُزَاقُ فِي الْمَسْجِدِ‏‎ ‎خَطِيئَةٌ وَكَفَّارَتُهَا‎ ‎دَفْنُهَا

“Meludah di dalam masjid adalah suatu kesalahan, dan kaffarahnya (penghapus dosanya) adalah menimbunnya.” (HR. Al-Bukhari no. 511 dan Muslim no. 552)
Dari Abu Hurairah  bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

إِذَا رَأَيْتُمْ مَنْ يَبِيعُ‏‎ ‎أَوْ يَبْتَاعُ فِي الْمَسْجِدِ‏‎ ‎فَقُولُوا لَا أَرْبَحَ اللَّهُ‏‎ ‎تِجَارَتَكَ وَإِذَا رَأَيْتُمْ‏‎ ‎مَنْ يَنْشُدُ فِيهِ ضَالَّةً‏‎ ‎فَقُولُوا لَا رَدَّ اللَّهُ‏‎ ‎عَلَيْكَ

“Jika kalian melihat orang membeli atau menjual di dalam masjid, maka katakanlah, “Semoga Allah tidak memberi keuntungan kepada barang daganganmu.” Jika kalian melihat orang yang mencari sesuatu yang hilang di dalamnya maka katakanlah, “Semoga Allah tidak mengembalikannya kepadamu.” (HR. At-Tirmizi no. 1321 dan dinyatakan shahih oleh Al-Albani dalam Shahih Al-Jami’ no. 573)
Penjelasan ringkas:
Tujuan masjid dibangun hanyalah untuk shalat, zikir, dan beribadah kepada Allah. Dan dia merupakan bagian bumi yang paling Allah cintai. Karenanya ketika seorang berada di dalam masjid maka dia diharuskan untuk beradab dengan adab-adab islami yang telah dituntunkan oleh Rasulullah. Dan di antara adab tersebut adalah Nabi -alaihishshalatu wassalam- memerintahkan agar menyucikan masjid dari semua perkara yang tidak berhubungan dengan tujuan dia dibangun, misalnya membuang kotoran dan berjual beli di dalamnya.
Berikut beberapa masalah yang dipetik dari hadits-hadits di atas secara berurut:
1. Tingginya kecemburuan Nabi – alaihishshalatu wassalam- kepada agama Allah, dimana beliau tidak merasa nyaman ketika ada kotoran yang terdapat dalam masjid.
2. Wajib bagi seorang imam masjid untuk mengingkari kemungkaran yang terjadi di dalam masjid yang dia imami, karena itu termasuk dalam lingkup tanggung jawabnya.
3. Dalam hadits ini, Nabi – alaihishshalatu wassalam- telah mengumpulkan ketiga jenis nahi mungkar: Dengan hati beliau tatkala beliau jengkel dan tidak senang dengannya, dengan lisan tatkala beliau menasehati dan melarang para sahabat, dan dengan tangan tatkala beliau membersihkan sendiri dahak yang ada di masjid. Dan beliau juga mengumpulkan dua jenis pengajaran: Dengan teori dan dengan praktek.
4. Hukum meludah ke arah kiblat di dalam shalat adalah haram berdasarkan larangan Nabi – alaihishshalatu wassalam-, “Maka janganlah dia meludah ke arah kiblat.” Karena hukum asal larangan adalah haram kecuali ada dalil yang memalingkan hukumnya.
5. Sudah menjadi kaidah tetap dalam syariat Islam, bahwa tatkala Islam melarang dari suatu amalan -padahal amalan itu dibutuhkan oleh kaum muslimin-, maka dia akan mensyariatkan amalan lain yang mirip dengannya tanpa melanggar syariat yang lainnya. Dalam hal ini, tatkala seorang yang shalat terkadang butuh meludah atau membuang dahak sementara Islam melarang untuk membuangnya ke arah kiblat, maka Islam menuntunkan amalan lain yang syar’i tanpa melarang mereka melakukan hal yang terkadang mereka butuhkan tersebut, yaitu membuang ludah atau dahak ke arah kirinya atau di bawah kedua kakinya atau membuangnya ke pakaiannya lalu menggosoknya.
6. Kiblat termasuk syariat Allah yang terbesar,karenanya dia harus dimuliakan dengan tidak membuang kotoran -apalagi najis- ke arahnya. Karenanya dimakruhkan untuk buang air besar dan kecil menghadap ke kiblat.
7. Membuang ludah dan dahak ke arah kiri atau di bawah pakaiannya hanya berlaku jika seseorang itu shalat di luar masjid dan tidak ada orang yang sedang shalat di sebelah kirinya.
Adapun jika dia shalat di dalam masjid maka tidak boleh dia meludah ke arah kiri – berdasarkan hadits Anas yang kedua di atas- dan tidak boleh juga di bawah kakinya karena dia tidak akan bisa menimbunnya, mengingat hampir seluruh masjid kaum muslimin di zaman ini sudah memakai tegel atau yang semacamnya sehingga tidak mungkin bagi dia untuk menimbunnya. Demikian pula jika dia membuangnya ke arah kirinya sementara ada orang di sebelah kirinya maka itu berarti membuang kotoran ke arah saudaranya, dan ini juga tidak diperbolehkan.
8. Karenanya, larangan membuang dahak dan ludah ke arah kiblat di luar masjid dan tidak sedang shalat adalah mubah dan tidak makruh.
Wallahu a’lam.
9. Larangan berjual beli di dalam masjid. Adapun batasan masjid yang seseorang tidak boleh jual beli di situ, maka silakan baca pembahasannya di sini: http://al-atsariyyah.com/?p=1387
10. Disyariatkan bagi orang yang melihatnya untuk mendoakannya dengan doa yang ma`tsur di atas.
11. Jual beli yang dimaksud di sini adalah akad jual beli. Karenanya:
a. Jika ada dua orang yang melakukan akad di dalam masjid walaupun barangnya belum ada dan pembayaran juga belum dilakukan, maka ini termasuk dalam larangan karena keduanya telah melakukan jual beli di dalam masjid.
b. Menitipkan atau menerima titipan uang atau barang dagangan di dalam masjid adalah boleh, karena itu bukanlah jual beli.
c. Membayar utang di dalam masjid tidak mengapa karena utang piutang bukanlah jual beli. Misalnya ada dua orang yang melakukan akad di luar masjid, barangnya sudah diambil akan tetapi bayarnya besok dan dilakukan di dalam masjid. Maka ini insya Allah tidak mengapa karena pembayaran ini adalah pelunasan utang dan bukan jual beli. Demikian pula sebaliknya jika pembayarannya dilakukan di luar masjid lalu penyerahan barangnya besok di dalam masjid. Contoh lain adalah seseorang memfoto kopi materi taklim dengan uangnya sendiri lalu dia membagi-bagikannya di dalam masjid lalu menerima pembayaran dari yang mengambil materi tersebut. Maka ini juga adalah transaksi pembayaran hutang dan bukan jual beli, selama orang tersebut tidak mengambil keuntungan dari ongkos foto kopinya. Jika dia mengambil keuntungan maka itu termasuk transaksi jual beli dalam masjid yang terlarang. Wallahu a’lam
12. Larangan mencari barang yang hilang di dalam masjid, dan batasan masjid juga bisa dilihat pada link di atas.
13. Juga dilarang mengumumkan barang yang hilang di dalam masjid walaupun dia tidak mencarinya di dalam masjid.
14. Disyariatkan bagi yang melihat atau mendengar orang yang mencari atau mengumumkan barang hilang di dalam masjid untuk mendoakannya dengan doa yang ma`tsur di atas.
Hanya ini yang bisa kami petik – sebatas keilmuan kami-, dan bagi siapa saja yang bisa memetik faidah lain dari dalil-dalil di atas, maka silakan dia menuliskan pada kolom komentar di bawah.
Wal ilmu indallah.

Sumber: http://al-atsariyyah.com

26 November 2012

'ZALIM ': Ustaz Abdul Malik Mohd. 23 Nov. 2012

Al Kuliah 4 All: Ustsz Abdul Malik Mohd. (Nov. 2012):                      " Zalim " Masjid As-Salam, Bukit Sentosa

KERAJAAN NEGERI AMBIL BERAT PEMBINAAN MASJID

SHAH ALAM 23 NOV : Kerajaan Negeri sentiasa mengambil berat pembangunan umat Islam dengan memperuntukkan dana pembinaan dua buah masjid di setiap daerah pada setiap tahun.

Menjawab di Sidang Dewan Negeri Selangor(DNS) tempohari tadi, Menteri Besar, Tan Sri Abdul Khalid Ibrahim berkata pembinaan masjid-masjid tersebut bagaimanapun ditentukan oleh pihak pejabat daerah.

“Ia ditentukan berdasarkan keperluan dan keutamaan dan bukan berdasarkan kaedah melobi seperti amalan dahulu.

“Jadi, sekurang-kurangnya sudah 18 buah masjid dibina sehingga kini,” jelas beliau yang juga Adun Ijok.

Bagaimanapun, Abdul Khalid berkata, terdapat satu kelemahan perlaksanaan pembinaan masjid-masjid tersebut iaitu kelewatan memanggil tender.

“Kelulusan kita sudah bagi namun kelewatan ini menyebabkan ia tidak dapat dilaksanakan segera.

“Kita akan berbincang dengan Setiausaha Kerajaan Negeri untuk mengambil tindakan dan mengeluarkan arahan tertentu mengatasi masalah ini,” ujarnya lagi menjawab soalan lisan daripada Adun Morib, Hasiman Sidom.

Mengulas kelewatan pembinaan Masjid Kampung Sungai Buaya, Abdul Khalid berkata jawapan berbeza diperolehi daripada pihak-pihak terbabit.

“Antaranya saya dimaklumkan pembinaan tersebut tidak termasuk dalam perancangan ke-10.

“Sebaliknya, ia akan dimasukkan ke dalam perancangan ke-11,” jelasnya.

Rakaman Kuliah Ustaz Drs Ahmad Termizi

Di sini adalah Rakaman Kuliah yang lalu (Jun 2012)
Al Kuliah 4 All: Ustaz Ahmad Termizi (Jun 2012):   " Membina  Taman  Di Dalam  Hati " Masjid As-Salam, Bukit Sentosa

Nota penting : 27 Disember 2012 Maaf Ustaz Drs Ahmad Tarmizi tidak dapat hadir atas sebab yang tidak dapat dielakkan.Haraf Maaf.

PERUNTUKKAN MASA BERMUHASABAH DIRI WALAU SEKETIKA !

Syukur Alhamdulillah hingga saat ini , kita telah diberi ruang dan peluang serta wang untuk bernafas serta hidup bebas bergerak di dunia yang tidak kekal sebelum kita menuju ke kehidupan yang kekal abadi.
Teman cuba melatih gerakkan jari menaip mengenai muhasabah diri.
Islam nampak indah dan kadang-kadang bila dihayati kita akan dapat rasa nikmatnya. Allah maha besar, maha kuasa,maha kuat ,maha mengetahui dan Allah akan memberikan jalan dan jika yakin Allah akan beri cahaya penyulu ke jalan yang benar yang kita inginkannya. Hasilnya insyallah itula yang dikatakan hidayah.

Setiap muslimin mahukan keindahan agama suci Allah. Begitu juga yang empunya diri. kadang-kadang, terfikir sejenak mengira betapa jauhnya langkah dibuka menjauhi kebenaran. Kenikmatan hidup sementara di sini menghayalkan dengan bantuan musuh manusia, si iblis. Tugas hakikinya adalah untuk menghancurkan kita, anak Nabi Adam. Tetapi, kita sedia maklum dan tahu bahawa si iblis adalah musuh yang nyata, mengapa seronok benar kita bersongkokol dengannya? Kadangkala menjadi penemannya siang malam, pagi dan petang.

Jika diteliti dan diamati alangkah gagahnya fizikal kita berbanding dengan kekuatan rohani. Betapa cantiknya diri, tetapi tidak semua mencerminkan keikhlasan hati. Yang terbaik ialah keimanan disanubari yang boleh mengawal diri sendiri. Betapa sayangkan Allah ke atas hamba-hambanya dengan menjanjikan ganjaran dan kemaafan jika dipinta. Kuncinya, perlulah kita sentiasa mengingatinya dan mentaatinya.

Solat 5 waktu adalah tiang agama seseorang. Lengkapnya solat, boleh mencegah diri daripada melakukan kemungkaran yang dimurkai Allah. Kemungkaran yang berlaku disekeliling boleh dihindari. Belajarlah untuk solat dengan sempurna dan membaiki dan mempertingkatkan kualiti dari masa ke semasa. Insyaallah, segalanya yang dilalui akan diberkati Allah. Jika niat yang dipasang tidak terpesong, luruslah jalan yang dilalui. Berbalik kepada niat, perlulah ia sentiasa positif dan tidak memudaratkan. Pahala pasti diperolehi apabila niat dipasang. Betapa mudahnya mendapat pahala.

Biarkan langkah kita perlahan, asalkan destinasi dan matlamat yang dituju betul. Jangan biarkan langkah laju, tetapi menuju kearah perkara yang lara. Muhasabah diri sendiri untuk menjadi yang lebih baik walaupun diri tak sebaik mana. Insyallah Allah tidak lokek mengurniakan balasan baik kepada kita.Allahhuakbar sempena bulan Muharam 1434 Hijriah yang menjadi bulan pertama dalam kalendar Islam.

25 November 2012

MAHAR DAN BELANJA KAHWIN ISTERI RASULULLAH SAW

Mahar dan belanja kahwin isteri Rasulullah SAW
Kata Sheikh Muhammed Salih Al-Munajjid, berdasarkan hadith riwayat Muslim dan tarikh kiraan matawang zaman nabi SAW maka mahar isteri rasulullah SAW ialah sebanyak USD 400 (kira2 dalam ringgit Malaysia ialah RM 1,224.80)

Hal ini berdasarkan hadith riwayat Muslim spt berikut :

عن أبي سلمة بن عبد الرحمن أنه قال : سألت عائشة زوج النبي صلى الل
ه عليه وسلم كما كان صداق رسول الله صلى الله عليه وسلم . قالت : كان صداق لأزواجه ثنتي عشرة أوقية ونشّاً . قال أتدري ما النَّشُّ . قال قلت لا قالت : نصف أوقية : فتلك خمس مائة درهم فهذا صداق رسول الله صلى الله عليه وسلم لأزواجه

Perlu diingat, maksud mahar ini ialah belanja yg wajib dikeluarkan oleh pihak lelaki kepada si isteri.

Maknanya kos pernikahan isteri rasulullah SAW cuma kira2 USD 400 sahaja. Sebaik2 muslimah ialah yang murah belanja nikahnya !

Perlu diingat bahawa kos sara hidup pada hari ini sepatutnya tidak ada kaitan dengan mahar atau belanja perkahwinan. Kalau kita bercakap soal gaji memanglah ianya berkait dengan kos sara hidup.

Tetapi sebenarnya mahar tak ada kaitan dengan kos sara hidup kerana mahar ialah pemberian lelaki untuk mengembirakan calon isteri dan sebagai penghargaan/hadiah wajib yang ditetapkan oleh syarak. Adapun perbelanjaan kenduri dan persiapan sebagainya tidak perlu dibuat serta merta semasa akad.

Boleh sahaja ditangguhkan kenduri selepas nikah apabila ada kemampuan dari sudut kewangan.

Kerana itu bagi sahabat yang miskin mahar dan belanja nikahnya cuma ayat Al-Quran. WA

-----------------

Info tambahan berkenaan cara kira nilai mahar baginda SAW dengan kadar semasa:
العلامة ابن خلدون :

فاعلم أن الإجماع منعقد منذ صدر الإسلام وعهد الصحابة والتابعين : أن الدرهم الشرعي هو الذي تزن العشرة منه سبعة مثاقيل من الذهب ، والأوقيَّة منه : أربعين درهماً ، وهو على هذا سبعة أعشار الدينار .. .. وهذه المقادير كلها ثابتة بالإجماع .

" مقدمة ابن خلدون " ( ص 263 )

وعلى هذا :

فوزن الدرهم بالجرامات = 2.975 جراماً .

فيكون مهر أزواج الرسول صلى الله عليه وسلم = 500×2.975 = 1487.5 جراماً من الفضة .

وحيث إن سعر جرام الفضة الخالص بدون مصنعية حاليا حوالي 1 ريال فيكون المهر

بالريال = 1487.5ريالاً تقريباً .

وبالدولار = 396.7 تقريباً .


http://ustaz.blogspot.com/

24 November 2012

23 November 2012

DOA DAN LANGKAH !

Doa keluar dari rumah

Semasa sesi kuliah hadith tempohari ustaz telah menerangkan tentang sunnahnya keluar dari rumah dengan kaki kanan. Tetapi perlu diingat keadaannya berbeza semasa kita hendak keluar dari masjid.
Bila melangkah keluar dari masjid, adalah menjadi sunnah keluar dengan kaki kiri. Kata ustaz, langkahkan dulu kaki kiri, letakkan kaki kiri di atas selipar dan dalam masa yang sama surungkan kaki kanan memakai seliper. Menyarung seliper sunnah mulakan dengan kaki kanan. Melepaskan seliper dari kaki sunnah mulakan dengan kaki kiri.

Dari Abu Hurairah r.a bahasanya Rasulullah s.a.w bersabda:
"Apabila seseorang dari engkau semua mengenakan terumpah, maka hendaklah mendahulukan yang kanan dan apabila melepaskannya, maka dahulukanlah yang kiri. Hendaklah yang kanan itu yang pertama di antara kedua kaki yang dikenakan terumpah dan yang terakhir ketika dilepaskan." (Muttafaq 'alaih)

Jadi semasa kita keluar dari rumah, langkahlah keluar dari pintu dengan kaki kanan. Sesungguhnya ikut sunnah dapat pahala, tak ikut sunnah kiranya ia berupa aktiviti semata-mata. Niat ikut sunnah (1)untuk dapatkan redha Allah dan (2)untuk ikut amalan Rasulullah s.a.w. Ketika keluar dari rumah itu kita bacalah doa, bertawakkal pada Allah sebagaimana hadis Rasulullah s.a.w...

Dari Anas r.a katanya Rasululllah s.a.w bersabda:
"Barangsiapa yang mengucapkan, yakni ketika keluar dari rumahnya: Bismillah, tawakkaltu 'alallah wa la haula wala quwwata illa billah - artinya: Dengan menyebut nama Allah, saya bertawakkal kepada Allah, maka kepada orang itu dikatakanlah: "Engkau telah diberi petunjuk, telah pula dicukupi keperluanmu, juga telah diberi penjagaan. Syaitan pun menyingkirlah dari orang tersebut."
Diriwayatkan oleh Abu Dawud, Termidzi dan Nasa'i serta lain-lainnya. Termidzi mengatakan bahwa ini adalah Hadis hasan. Abu Dawud menambahkan lalu berkata: Bahwa syaitan yang satu berkata kepada syaitan lainnya: "Bagaimana engkau dapat menggoda orang yang telah diberi petunjuk, telah dicukupi dan telah pula diberi penjagaan."

22 November 2012

CUTI SEKOLAH INGATLAH ANAK !

Muslimin/Muslimat Yang di Rahmati Allah,

Anak merupakan anugerah dan nikmat yang terbesar daripada Allah SWT kepada hamba-Nya. Mutiara hati bagi pasangan ibu-bapa ini akan menjadi saham dan membawa keuntungan yang berlipat kali ganda sekiranya mereka dididik dan di bentuk dengan baik serta menjadi anak yang soleh. Sebaliknya, jika mereka di abaikan tidak mustahil akan menjadi anak yang terbiar dan pada masa akan datang akan menjadi sampah kepada masyarakat dan negara. Justeru memiliki anak yang soleh serta baik budi pekertinya menjadi impian setiap ibu-bapa dan keluarga sebagaimana kisah Nabi Zakaria AS yang telah lanjut usia tetapi belum dikurniakan anak untuk menjadi pewaris keturunannya. Lalu Nabi Zakaria AS memohon dengan berdoa kepada Allah SWT agar di kurniakan anak-anak yang soleh. Firman Allah SWT dalam surah Ali-Imran ayat 38:

Bermaksud; “Ketika itu Nabi Zakaria berdoa kepada Tuhan-Nya, katanya: Wahai Tuhanku! Kurniakanlah kepadaku dari sisi-Mu zuriat keturunan yang baik; sesungguhnya Engkau sentiasa Mendengar (menerima) doa permohonan”.

Anak-anak kita sebenarnya dilahirkan dalam keadaan fitrah, ibarat sehelai kain putih yang suci lagi bersih dari sebarang kekotoran samada zahir ataupun batin, maka menjadi tanggungjawab kita sebagai ibubapa untuk mencorakkan samada untuk membentuknya menjadi insan berjaya ataupun tidak. Sabda Rasulullah SAW:

Bermaksud: “ Apabila mati seseorang anak Adam, maka terputuslah segala amalannya kecuali tiga perkara: sedakah jariah, ilmu yang bermanafaat dan anak yang soleh yang mendoakan” .(Riwayat iman Muslim)

Menurut Islam memberi pendidikan kepada anak-anak hendaklah dimulakan sejak awal lagi kerana pada usia sebegini segala nilai yang ditanamkan akan tersemat dalam hati sanubari mereka. Ibnu Sina pernah berpesan, katanya: “ketika anak telah mendapat asuhan ibunya, maka ajarkanlah ia adab-adab Islam sebelum ia diserang oleh nilai-nilai yang buruk”. Rasulullah SAW telah menggariskan empat tahap pendidikan kepada anak-anak iaitu:

Tahap Pertama: Anak yang baru lahir sehingga mumayyiz (enam tahun) hendaklah kita banyak bergurau dan membelai mereka dengan penuh kasih sayang.

Tahap Kedua: Anak berumur tujuh tahun sehingga baligh(14tahun)hendaklah kita mendidik mereka dengan arahan, disiplin dan memberi tanggungjawab kepada mereka.

Tahap Ketiga: Anak berumur 15 tahun hingga dewasa (21 tahun) hendaklah dididik dengan cara berkawan, bertukar pendapat dan hormati pendapat mereka selagi yang tidak bertentangan dengan syariat.

Tahap Keempat: Anak berumur lebih 21 tahun, hendaklah para ibu bapa memberikan kebebasan bertindak selagi tidak bertentangan dengan syariat. Ibu bapa hanya perlu bertindak sebagai penasihat agar segala tindakkan mereka terkawal.

Ibnu Khaldun telah membahagikan tujuan pendidikan kepada anak-anak dalam tiga bentuk: Pertama: Mempersiapkan seorang anak dari segi keagamaan, iaitu mengajarnya syiar-syiar agama menurut al-Quran dan Sunnah Rasulullah SAW. Ini akan membina akidahnya dan membentuk keperibadian keimanannya. Kedua: Mempersiapkannya dari segi akhlak, dan Ketiga: Mempersiapkannya dari segi pemikiran, ini termasuk ilmu-ilmu umum duniawi, kerana dengan memiliki pemikiran dan ilmu yang baik dan tepat seseorang itu akan mampu berdikari dan memiliki ketrampilan untuk melaksanakan tugas dengan baik.

Anak-anak hendaklah dididik dengan dipesankan sesuatu terlebih dahulu. Lihat bagaimana reaksi mereka, apakah mereka boleh melakukannya hanya selepas sekali pesanan. Jika tidak berkesan maka hendaklah dipesan berulang kali tanpa merasa jemu dan bosan. Berilah nasihat dan teguran kepada anak-anak dalam hal berkaitan akidah, ibadah, akhlak, tanggungjawab, kesihatan, kehidupan agar mereka mengenal erti yang sebenarnya. Berilah pesanan, nasihat, tegurun setiap masa walaupun kadang kala anak-anak kita akan merasa jemu dan bosan. Contohilah apa yang dilakukan oleh Lukman al-Hakim di dalam mendidik anak-anaknya. Firman Allah SWT dalam surah Lukman ayat 13:

Bermaksud: “Dan tatkala Luqman berkata kepada anaknya, semasa ia memberi nasihat kepadanya: Wahai anakku, janganlah engkau mempersekutukan Allah sesungguhnya perbuatan syirik itu adalah satu kezaliman yang besar”.

Sebagai ibu-bapa kita tidak boleh mengambil sikap lepas tangan. Jangan kita beranggapan bahawa kita telah menunaikan kewajipan dan hak anak-anak apabila mereka telah dihantar ke sekolah. Ingatlah tanggungjawab kita bukan hanya memastikan agar mereka akan hidup selesa pada masa akan datang akan tetapi tanggungjawab kita juga memastikan agar mereka mempunyai prinsip yang teguh dan jatidiri yang kuat. Dari itu amat penting bagi kita memberi pendidikan agama serta menyemai akhlak mulia kepada mereka kerana dengan pendidikan agama, prinsip iman mereka akan teguh, jati diri mereka akan kuat, dengan ini akan membantu mereka menghadapi masalah-masalah sosial serta membantu mereka menghadapi cabaran masa akan datang. Tanpa prinsip ini ditakuti anak-anak kita akan mudah terpengaruh dengan pelbagai pemikiran. Sehinggakan ada sebahagian dari mereka sanggup menggadai prinsip kehidupan mereka.

Perlu diingat memelihara anggota keluarga dari ancaman neraka tidak bererti kita hanya bersikap pasif iaitu dengan hanya mencegah mereka daripada berbagai perbuatan maksiat. Tetapi kita juga mesti bersikap aktif dalam mendidik dan menerapkan nilai-nilai murni dalam diri mereka agar pembentukan ini menjadi peranan sebagai kubu dan daya tahan yang dapat menepis dan menapis pengaruh sekitar yang penuh mencabar. Tanggungjawab ibu-bapa bukan hanya memberi arahan, tetapi perlu menonton, membimbing, mengasuh dan menunjukkan contoh yang baik untuk diteladani.Barulah pendidikan kita akan memberikan kesan untuk mencapai matlamat pembentukan nilai murni serta prinsip yang kukuh dalam diri anak-anak.

Sebagaimana yang kita maklum, musim cuti sekolah sudah bermula, yang paling seronok ialah anak-anak kita. Inilah masa untuk mereka melarikan diri buat sementara dari alam persekolahan. Anak-anak memang mahu bebas daripada belenggu buku-buku sekolah.Mereka mahu berseronok setelah penat mentelaah pelajaran sepanjang tahun. Namun, ada juga dalam kalangan anak-anak kita yang tidak tahu apa aktiviti-aktiviti yang ingin dilakukan pada waktu cuti ini. Dalam fikiran mereka hanya hiburan dan keseronokan yang dicari.Tidak hairanlah sekiranya cuti sekolah yang panjang dihabiskan dengan membuang masa dengan melepak, melayari internet atau melakukan perkara yang tidak mendatangkan feadah. Berdasarkan laporan terdapat puluhan jenis gejala sosial yang mencetuskan kebimbangan dalam kesejahteraan hidup anak-anak kita antaranya merokok, merempit, menonton video lucah, putus cinta, mencuri, lari dari rumah, minum arak, pil khayal, berjudi, simpan gambar lucah, hubungan jenis luar nikah, peras ugut, pecah rumah, menagih dadah, rogol, samun, jenayah bunuh dan lain-lain lagi.Terkini ada dari kalangan anak-anak kita yang di ambil kesempatan oleh pihak penjenayah untuk dijadikan kaldai dadah dan terlibat dalam sendikit pelacuran.

Pesanan untuk ibu- bapa, kita seharusnya mengajar anak-anak supaya menggunakan masa dengan bijak. Masa cuti sekolah bukan semata-mata untuk berseronok dan melupakankan terus pelajaran. Ibu- bapa perlulah mengambil peluang ini untuk mengatur program-program yang bermanfaat buat anak-anak seperti menghadiri kem ibadah dan motivasi yang dianjurkan oleh pelbagai pihak. Jadilah ibu- bapa yang prihatin dan mengambil berat terhadap anak-anak. Rancanglah sesuatu agar dapat memanfaatkan cuti sekolah anak-anak dengan sebaik-baiknya. Jangan biarkan mereka sendiri yang menguruskan masa cuti tanpa sebarang pemantauan atau panduan daripada ibu- bapa .

Sedemikian, marilah kita bersama-sama menjaga dan mendidik anak-anak yang diamanahkan oleh Allah SWT kepada kita. Didiklah mereka dengan kehidupan beragama, agar mereka dapat berbakti kepada keluarga, masyarakat dan negara. Isilah masa kehidupan mereka dengan perkara-perkara yang boleh memberi manafaat. Ingatlah wahai muslimin sekalian bahawa mutiara hati ini merupakan sebahagian daripada amanah daripada Allah SWT yang akan di persoalkan di akhirat nanti. Marilah sama-sama kita merenung firman Allah SWT dalam surah al-Ahzab ayat 72:

Bermaksud: “ Sesungguhnya Kami telah kemukakan amanah kepada langit dan bumi serta gunung-ganang, maka mereka enggan memikulnya dan bimbang tidak dapat menyempurnakannya; dan manusia sanggup memikulnya. Sesungguhnya manusia itu amat zalim dan jahil.”

20 November 2012

HARI ASYURA 10 MUHARAM 1433H/24 NOVEMBER 2012

Hari Asyura merupakan salah satu hari yang diraikan oleh umat Islam. Asyura berasal daripada perkataan Arab asyara yang bermaksud sepuluh. Ini disebabkan hari Asyura adalah hari yang kesepuluh di dalam kalendar Islam iaitu pada 10 Muharram.
Mengikut masyarakat Islam, hari Asyura telah menyaksikan banyak sejarah besar dan keajaiban berlaku ke atas para nabi. Disebabkan itu, masyarakat Islam menghormati hari tersebut seperti juga yang diamalkan oleh Muhammad s.a.w.
Kebiasaan Islam di malaysia buat bubur Asyura dan berpuasa di 10 Muharam
Bubur Asyura yang boleh dipotong
Bubur asyura
Menurut tradisi masyarakat Islam, Nabi Muhammad s.a.w. melakukan puasa Asyura sejak di Makkah lagi memandangkan puasa Asyura merupakan amalan biasa masyarakat tempatan. Apabila baginda berhijrah keMadinah, baginda turut mendapati yang kaum Yahudi turut berpuasa pada hari Asyura (atau bagi mereka adalah Yom Kippur yang juga pada hari kesepuluh). Ketika itu, baginda mengesahkan dan mensyariatkan puasa sehingga ia menjadi satu kewajiban kerana baginda merasakan masyarakat Islam lebih dekat dengan Nabi Musa. Ibn Hajar al-asqalani, dalam pernyataannya terhadap Sahih Bukhari mengatakan yang syariat puasa telah dijadikan kepada bulan Ramadhan setahun kemudian. Kini, masyarakat Islam melakukan puasa pada 10 Muharram sebagai amalan sunat dan bukan kewajiban.
Perkara sunat dilakukan pada hari Asyura


Puasa Sunat Asyura dengan niatnya dibaca Sahaja aku berpuasa esok hari sunat hari Asyura kerana Allah Taala.
Melapangkan masa / belanja anak dan isteri
Memuliakan fakir miskin
Menahan marah
Menunjukkan jalan yang lurus/membetuli orang sesat/orang yang salah(terpesong aqidah(tauhid) dan akhlaknya)
Menyapu / mengusap kepala anak yatim(menghormati dan memuliakan mereka)
Bersedekah
Memelihara kehormatan diri
Mandi Sunat dengan lafaz niatnya: "Sahaja aku mandi sunat hari Asyura kerana Allah Taala."
Bercelak
Membaca Qulhuwallah(Surah Al-Ikhlas) hingga akhir seribu kali
Sembahyang sunat empat rakaat dengan lafaz niat: "Sahaja aku sembahyang sunat hari Asyura empat rakaat kerana Allah Taala. Pada rakaat pertama dan kedua selepas al-Fatihah di baca Qulhuwallah sebelas kali.
Menjamu orang berbuka puasa

[sunting]
Beberapa hadis tentang kafiat puasa Hari Asyura
“ Ibn Abbas (r.a) menceritakan; "Apabila Rasulullah S.A.W datang ke Madinah, baginda melihat orang Yahudi berpuasa pada Hari Asyura, lalu baginda bertanya: "Apakah ini?". Mereka (orang Yahudi) menjawab: "Hari ini adalah hari yang baik kerana pada hari ini Allah menyelamatkan Nabi Musa dan bangsa Israel daripada musuh mereka, maka Musa pun berpuasa". Lalu baginda (Nabi Muhammad) bersabda: "Aku lebih berhak dengan Musa daripada kamu." Baginda (Nabi Muhammad) pun berpuasa dan menyuruh orang ramai supaya berpuasa." ”
(Hadis direkodkan oleh Imam Bukhari)
“ Aisyah (r.a) berkata; "Rasulullah S.A.W mengarahkan supaya berpuasa pada Hari Asyura. Apabila puasa bulan Ramadan difardhukan (diwajibkan), siapa yang hendak berpuasa (pada Hari Asyura) maka dia boleh berpuasa dan sesiapa yang hendak berbuka, maka dia boleh berbuka (tidak berpuasa)." ”
(Hadis direkodkan oleh Imam Bukhari dan Imam Muslim)
“ Dari Aisyah (r.a) katanya; "Orang Quraisy di zaman jahilliyah berpuasa pada Hari Asyura dan Rasulullah S.A.W juga berpuasa pada Hari Asyura. Apabila baginda datang ke Madinah, baginda berpuasa pada hari itu dan meyuruh orang ramai berpuasa. Apabila difardhukan kewajipan puasa Ramadan, ditinggalkan puasa pada Hari Asyura lalu baginda bersabda: "Siapa yang mahu, dia boleh berpuasa (sunat Hari Asyura) dan siapa yang tidak mahu berpuasa, dia boleh meninggalkannya." ”
(Hadis direkodkan oleh Imam Bukhari dan Imam Muslim)
Berikut seperti diatas adalah hadis sahih mengenai kebolehan mengerjakan atau meninggalkan puasa sunat Hari Asyura. Ibn Hajar Al-asqalani dan Imam Muslim ketika menghuraikan hadis tentang puasa Asyura ini menyatakan ia merupakan sejenis ibadah sunat yang amat dituntut dan digalakkan untuk dikerjakan oleh umat Islam.[3]

18 November 2012

PROGRAM ANAK ASSALAM 26 NoV ,SEGERA !


DOA ORANG YANG DIZALIMI !

Seorang nelayan miskin yang hidupnya menanggung keluarga dengan hasil tangkapan ikan. Malangnya tangkapan ikannya selalu tiada. Hanya menggunakan jala, dia menebarkannya di tepian pantai dengan harapan akan ada ikan yang tersangkut.Beberapa kali dicuba, nampaknya tiada razeki buatnya. Begitulah beberapa hari dan dia tidak berputus asa. Dia mempunyai kesabaran dan tekad berusaha yang tinggi.

Pada suatu hari, dia ke pantai lagi, menebar jala dengan harapan ada ikan yang tersangkut. Beberapa kali dicuba, namun tiada. Namun, dia mencuba juga dengan longlai dan penuh harapan. Lalu, Allah mentakdirkan seekor ikan besar terperangkap dalam jalanya. Alangkah gembiranya melihat ikan besar itu. Sambil menarik ikan tersebut, dia pun membayangkan apa yang akan dilakukan dengan ikan itu.

Akan aku beri makan kepada keluargaku sehingga kenyang. Kepada jiranku juga harus diberikan. Selebihnya barulah aku jualkan. Demikian nelayan itu merencanakan apa yang akan dibuatnya terhadap ikan itu. Razeki yang begitu sukar diperolehi.

Malangnya, ketika itu lalu seorang raja dengan askarnya. Raja itu sangat tertarik melihat ikan besar yang baru diperolehi nelayan itu. Lantas, disuruhnya pengawalnya mendapatkan ikan tersebut dari nelayan. Sudah tentu nelayan itu sangat keberatan. Setelah merasakan bahawa dia tidak dapat mempertahankan ikannya itu dari diambil oleh raja, dia pun meminta harga sebagai bayaran. Dengan angkuh pengawal itu merampas ikan itu dan mengatakan raja tidak membayar harga daripada apa yang dikehendakinya.

Maka, ikan itupun dibawa pergi. Bergenang air mata sang nelayan miskin yang daif dan tak mampu berbuat apa-apa. Haknya dirampas. Kepada siapa hendak dia mengadu? Hanya kepada Allah Tuhan yang satu. Dia pun menadahkan tangan dan berdoa.

Sementara raja itu, dengan senang hati kerana dapat ikan, disuruhnya tukang masak istana segera masakan ikan itu. Ikan besar itu dia seorang yang makan.

Malangnya, beberpa hari setelah makan ikan itu, raja telah dijangkiti satu penyakit aneh. Penyakit itu pada mulanya hanya berupa bengkak pada ibu jarinya. Bengkak itu disertai dengan sakit yang sangat mengganggu keselesaannya. Lama-lama mula bernanah. Tabib istana dipanggil dan setelah dicermati, dia menasihatkan supaya ibu jari kaki raja itu dipotong. Raja enggan menerima nasihat tabib istana dan disuruh carikan ubat untuk sakitnya. Namun ubat tidak ditemui juga walau bermacam ikhtiar diusahakan. Beberapa hari kemudian, tabib istana yang merawatnya memberitahu bahawa penyakit itu telah merebak hingga ke buku lali. Kakinya hendaklah dipotong supaya penyakit tidak merebak ke atas. Raja masih enggan menenerima nasihat tersebut kerana dia sayangkan kakinya. Dia memerintahkan agar dicari tabib lain yang lebih handal.

Seorang tabib dari luar di bawa. Setelah melihat penyakit di kaki raja, dia pun memberitahu bahawa penyakit di kaki raja itu telah merebak hingga ke betis. Kalau tidak dipotong betis, ia akan merebak ke atas lagi. Ketika itu, akurlah sang raja. Lantas betisnya itu pun dipotonglah.

Raja sangat sedih atas kehilangan betisnya. Namun, kesedihannya tidak tamat di situ. Dalam keadaan sugul kerana kehilangan kakinya, tiba-tiba negerinya dilanda gempa. Harta benda dan jiwa banyak yang musnah. Keadaan ini membuatkan raja sangat hairan.Lalu, raja memanggil seorang ulama dan bertanyakan maksud di sebalik semua musibah yang menimpanya itu.

" Tuanku telah menzalimi seseorang", ulama itu membuat rumusan.
" Seingat beta, tidak pernah beta zalimi sesiapa", ujar raja.
" Cuba Tuanku ingat betul-betul, pernahkah tuanku zalimi seseorang?", ulama itu tetap dengan rumusannya.

Maka, ketika mengimbau kembali apa yang telah dilakukannya, raja pun teringat perihal ikan yang dirampasnya dari nelayan. Ketika dia merampas ikan itu, dia tidak merasakan itu satu kezaliman. Apalah harganya seekor ikan.

" Perkara kecil di mata tuanku adalah besar di mata nelayan itu", ulama itu mengingatkan.

Raja itu memerintahkan agar nelayan itu dicari dan dibawa mengadapnya.

" Apa yang telah kamu lakukan setelah ikanmu beta rampas?", raja bertanya kepada nelayan itu.
" Saya tidak lakukan apa-apa", jawab nelayan ketakutan.
" Ceritakan terus terang, kamu tidak akan beta apa-apakan", raja memujuk dan menenangkan nelayan yang ketakutan itu.

Akhirnya nelayan itu pun berkata...

"Setelah ikan itu tuanku rampas, saya hanya mampu berdoa..."

"Apa doamu?", soal raja

Nelayan pun berkata: "Aku hadapkan wajahku kepada Allah dan berkata...

اللهم قد اراني قوته عليّ .. فأرني قوتك عليه


“Ya Allah, sesungguhnya dia telah memperlihatkan kekuatannya atasku...Maka tunjukkanlah kekuatanmu ke atasnya”.





لا تظلمن إذا ما كنت مقتدرا * * * فالظلم ترجع عقباه إلى الندم
تنام عينك والمظلوم منتبه * * * يدعو عليك وعين الله لم تنم

Janganlah kamu berbuat zalim saat kamu berkuasa***Maka kezaliman itu membawa akibat penyesalan
Kamu boleh lenakan mata tetapi yang dizalimi sentiasa berjaga***Dia berdoa ke atasmu dan mata Allah tidak pernah lena.




12 November 2012

KEUTAMAAN SOLAT RAWATIB

Sesungguhnya diantara hikmah dan rahmat Allah atas hambanya adalah disyariatkannya At-tathowwu’ (ibadah tambahan). Dan dijadikan pada ibadah wajib diiringi dengan adanya at-tathowwu’ dari jenis ibadah yang serupa. Hal itu dikeranakan untuk melengkapi kekurangan yang terdapat pada ibadah wajib.

Dan sesungguhnya at-tathowwu’ di dalam ibadah sholat yang paling utama adalah sunnah rawatib. Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam senantiasa mengerjakannya dan tidak pernah sekalipun meninggalkannya dalam keadaan mukim (tidak bepergian jauh).

Mengingat pentingnya ibadah ini, serta dikerjakannya secara berulang-ulang sebagaimana sholat fardhu, ingin menjelaskan sebagian dari hadis-hadis berkaitan sholat rawatib secara ringkas:

Ummu Habibah radiyallahu ‘anha telah meriwayatkan sebuah hadits tentang keutamaan sholat sunnah rawatib, dia berkata: saya mendengar Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

“Barangsiapa yang sholat dua belas rakaat pada siang dan malam, maka akan dibangunkan baginya rumah di surga”. Ummu Habibah berkata: saya tidak pernah meninggalkan sholat sunnah rawatib semenjak mendengar hadits tersebut. ‘Anbasah berkata: Maka saya tidak pernah meninggalkannya setelah mendengar hadits tersebut dari Ummu Habibah. ‘Amru bin Aus berkata: Saya tidak pernah meninggalkannya setelah mendengar hadits tersebut dari ‘Ansabah. An-Nu’am bin Salim berkata: Saya tidak pernah meninggalkannya setelah mendengar hadits tersebut dari ‘Amru bin Aus. (HR. Muslim no. 728)

‘Aisyah radhiyallahu ‘anha telah meriwayatkan sebuah hadits tentang sholat sunnah rawatib sebelum (qobliyah) shubuh, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda,
“Dua rakaat sebelum shubuh lebih baik dari dunia dan seisinya”.

Dalam riwayat yang lain, “Dua raka’at sebelum shubuh lebih aku cintai daripada dunia seisinya” (HR. Muslim no. 725)

Adapun sholat sunnah sebelum shubuh ini merupakan yang paling utama di antara sholat sunnah rawatib dan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak pernah meninggalkannya baik ketika mukim (tidak berpegian) maupun dalam keadaan safar.

Ummu Habibah radhiyallahu ‘anha telah meriwayatkan tentang keutamaan rawatib dzuhur, dia berkata: saya mendengar rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Barangsiapa yang menjaga (sholat) empat rakaat sebelum dzuhur dan empat rakaat sesudahnya, Allah haramkan baginya api neraka”. (HR. Ahmad 6/325, Abu Dawud no. 1269, At-Tarmidzi no. 428, An-Nasa’i no. 1814, Ibnu Majah no. 1160)

Hadits Ummu Habibah di atas menjelaskan bahwa jumlah sholat rawatib ada 12 rakaat dan penjelasan hadits 12 rakaat ini diriwayatkan oleh At-Tarmidzi dan An-Nasa’i, dari ‘Aisyah radiyallahu ‘anha, ia berkata: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
“Barangsiapa yang tidak meninggalkan dua belas (12) rakaat pada sholat sunnah rawatib, maka Allah akan bangunkan baginya rumah di surga, (yaitu): empat rakaat sebelum dzuhur, dan dua rakaat sesudahnya, dan dua rakaat sesudah maghrib, dan dua rakaat sesudah ‘isya, dan dua rakaat sebelum subuh”. (HR. At-Tarmidzi no. 414, An-Nasa’i no. 1794)

11 November 2012

LARANGAN MEMAKI DAN CERCA

Larangan Memaki dan Mencerca Berhala
Al-Hafiz Ibnu Katsir rahimahullah (Wafat: 774H)

Tafsir Ibnu Katsir
www.ilmusunnah.com

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

وَلَا تَسُبُّوا الَّذِينَ يَدْعُونَ مِنْ دُونِ اللَّهِ فَيَسُبُّوا اللَّهَ عَدْوًا بِغَيْرِ عِلْمٍ

“Dan janganlah kamu memaki cerca ilah-ilah (sesembahan) yang mereka ibadahi selain Allah, kerana nanti mereka akan membalas dengan cara memaki Allah melampau-lampau pula tanpa ilmu.” (Surah al-An’aam, 6: 108)

Huraian dan maksud ayat:

Allah melarang Rasul-Nya, Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa Sallam dan orang-orang yang beriman dari mencaci ilah-ilah (yang sembahan-sembahan) kaum musyrikin, walaupun pada cacian tersebut terdapat kemaslahatan (kebaikan). Ini kerana perbuatan mencaci ilah-ilah kaum musyrikin tersebut memiliki mafsadah (kerosakan) yang jauh lebih besar dari kemaslahatan yang terdapat padanya. Iaitu di mana orang-orang musyrikin itu nanti akan membalas balik setiap cacian tersebut dengan cacian yang lain terhadap Ilah kaum mukminin, sedangkan Allah Subhanahu wa Ta’ala adalah Rabb yang tidak ada ilah (yang berhak diibadahi) selain Dia.

Sebagaimana yang dikatakan oleh ‘Ali B. Abi Thalhah, daripada Ibnu ‘Abbas radhiyallahu ‘anhuma tentang ayat ini:

يا محمد، لتنتهين عن سبك آلهتنا، أو لنهجون ربك، فنهاهم الله أن يسبوا أوثانهم، فَيَسُبُّوا اللَّهَ عَدْوًا بِغَيْرِ عِلْمٍ

“Orang-orang musyrik itu berkata: “Wahai Muhammad, engkau hentikanlah cacianmu terhadap ilah-ilah kami itu, atau kami akan membalas cacian kepada Rabbmu.” Lalu Allah melarang Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam dan orang-orang Mukmin mencaci patung-patung mereka: “kerana nanti mereka akan membalas dengan cara memaki Allah melampau-lampau pula tanpa ilmu.”.”

‘Abdurrazzaq mengatakan daripada Ma’mar, daripada Qotadah:

كان المسلمون يسبون أصنام الكفار، فيسب الكفار الله عدوا بغير علم، فأنزل الله: وَلا تَسُبُّوا الَّذِينَ يَدْعُونَ مِنْ دُونِ اللَّهِ

“Dahulu kaum Muslimin mencaci berhala-berhala orang-orang kafir, lalu orang-orang kafir pun membalas dengan cara mencaci Allah Ta’ala secara melampau-lampau dan tanpa berdasarkan ilmu pengetahuan. Lalu Allah menurunkan ayat:

“Dan janganlah kamu memaki cerca ilah-ilah (sesembahan) yang mereka ibadahi selain Allah, kerana nanti mereka akan membalas dengan cara memaki Allah melampau-lampau pula tanpa ilmu.”

Dalam Tafsir al-Qurthubi, disebutkan bahawa Ibnu ‘Abbas radhiyallahu ‘anhuma berkata:

قَالَتْ كُفَّارُ قُرَيْشٍ لِأَبِي طَالِبٍ إِمَّا أَنْ تَنْهَى مُحَمَّدًا وَأَصْحَابَهُ عَنْ سَبِّ آلِهَتِنَا وَالْغَضِّ منها وإما أن إِلَهَهُ وَنَهْجُوَهُ، فَنَزَلَتِ الْآيَةُ

“Orang-orang kafir pernah berkata kepada Abu Thalib (Pak Cik Rasulullah): “Laranglah Muhammad dan para sahabatnya dari memaki dan menghina ilah-ilah (sembahan) kami, atau kami akan membalas balik dengan cara mencaci dan menghina Tuhan-nya.” Maka turunlah ayat ini.” (Tafsir al-Qurthubi, 7/61 – Daar al-Kitaab al-Mishriyah)

Keadaan ini menunjukkan bahawa meninggalkan suatu bentuk kemaslahatan demi menghindari kerosakan yang lebih besar adalah suatu yang didahulukan. Ini antaranya berdasarkan hadis sahih bahwa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:

إِنَّ مِنْ أَكْبَرِ الذَّنْبِ أَنْ يَسُبَّ الرَّجُلُ وَالِدَيْهِ، قَالُوا: وَكَيْفَ يَسُبُّ الرَّجُلُ وَالِدَيْهِ؟ قَالَ: يَسُبُّ أَبَا الرَّجُلِ فَيَسُبُّ أَبَاهُ، وَيَسُبُّ أُمَّهُ، فَيَسُبُّ أُمَّهُ
“Termasuk dosa besar adalah orang yang mencaci ayah dan ibunya.”

Para sahabat bertanya, “Wahai Rasulullah, bagaimana seseorang boleh mencaci ayah dan ibunya?”

Beliau Shallallahu ‘alaihi wa Sallam menjawab, “Ia mencaci ayah seseorang, lalu orang yang ayahnya dicaci tersebut pun mencaci balas ayah orang yang mencaci. Ia mencaci ibu seseorang, lalu orang itu pun mencaci balas ibu orang yang mencaci tersebut.” (Musnad Ahmad, no. 6840. Shahih al-Bukhari, no. 5973)

Faedah Tafsir:

1, Dalam ayat ini Allah Subhanahu wa Ta’ala melarang kaum mukminin dari perbuatan mencaci atau mencerca berhala-berhala orang-orang kafir, kerana Allah mengetahui apabila kaum mukminin mencerca berhala-berhala tersebut maka orang-orang kafir pun akan melawan balas balik dengan cercaan terhadap Allah dan orang-orang kafir itu pun semakin jauh (dari Islam) dan bertambah pula kekufurannya.

2, Kemaslahatan perlu didahulukan berbanding keburukan (mafsadah). Dan kemaslahatan yang kecil perlu ditinggalkan jika boleh menyebabkan timbulnya mafsadah lain atau mafsadah yang jauh lebih besar.

3, Tidak boleh sengaja mencari pasal dengan orang-orang kafir kerana hal itu lebih menenangkan dan lebih mudah membuatkan mereka menerima Islam. Perbuatan sengaja menghina sembahan-sembahan orang-orang kafir boleh mengakibatkan keadaan huru-hara, membangkitkan kemarahan, menyemarakkan kebencian yang tidak sepatutnya berlaku, dan hanya menjauhkan mereka dari memahami Islam.

Wallahu a’lam.
Dicatat oleh Nawawi Bin Subandi

PERINGATAN BAGI LELAKI !

Mengikut Enakmen Jenayah Syariah (Negeri Selangor) 1995
"Mana-mana lelaki yang baligh yang tidak menunaikan Sembahyang Jumaat

tanpa apa-apa keuzuran syarie yang boleh didakwa dibawah Seksyen 20,

Enakmen Jenayah Syariah (Negeri Selangor) 1995, sekiranya disabit

kesalahan boleh di denda tidak lebih RM1,000 ATAU dipenjarakan selama

tempoh tidak melebihi enam (6) bulan ATAU kedua-duanya sekali."